Gelembung kecil akan membolehkan hologram mengambil bentuk baru

Utsunomiya University of Japan telah mengembangkan prototaip paparan holografik dengan gambar tiga dimensi yang benar, di mana objek kerja tidak ringan, tetapi cecair. Mari hadapi - manusia tidak memerlukan gambaran abstrak yang melayang di udara, tetapi alat yang sebenar. Contohnya, skrin berukuran 360º yang besar dengan bahan telus.

Cecair yang dicurahkan oleh saintis Jepun ke dalam bekas mempunyai pekali kelikatan tertentu. Sekiranya anda merakamnya dengan laser dengan denyutan femtosecond (satu kuadrilion saat), sekumpulan gelembung terbentuk pada titik yang dikehendaki. Oleh kerana kelikatan medium yang tinggi, media tidak melayang dengan segera, tetapi perlahan-lahan melayang, membentuk struktur untuk memaparkan voxel - piksel tiga dimensi, elemen utama hologram.

Gelembung itu sendiri mensimulasikan layar kecil di mana cahaya mesti diproyeksikan untuk menghasilkan gambar. Mereka menyebarkannya dan voxel yang bersinar mulai menonjol secara visual dari ruang sekitarnya. Selebihnya adalah masalah teknologi - anda hanya perlu menambah jumlah sumber cahaya dan mengembangkan algoritma untuk penjanaan langkah demi langkah dan penerangan gelembung untuk "melukis" gambar sewenang-wenangnya. Dan memandangkan jangka hayat gelembung yang pendek, ia membuka peluang untuk animasi yang menarik.

Dalam prototaip yang berfungsi, ukuran "putri duyung kecil" holografik hanya beberapa milimeter, dan kos penyelenggaraan laser kompleks sangat tinggi. Menjangkakan teknologi itu akan dilaksanakan sebagai produk runcit komersial seperti monitor rumah bahkan tidak dalam masa terdekat. Namun, para saintis optimis bahawa pelanggan murah hati mungkin berminat dengan perkembangannya. Contohnya, pusat pameran, muzium, universiti atau tentera.