Para saintis dari Massachusetts telah belajar bagaimana menukar karbon dioksida menjadi bahan bakar

Kini, sekurang-kurangnya beberapa teknologi untuk "penyimpanan" atmosfera CO2 diketahui. Walau bagaimanapun, penyelidik di Massachusetts Institute of Technology (MIT) telah melangkah lebih jauh. Mereka belajar bagaimana mengubah karbon dioksida yang dibebaskan selama pembakaran bahan bakar di loji tenaga termal menjadi bahan mentah, yang kemudian dapat diproses menjadi bahan bakar untuk mobil dan pesawat terbang, serta menjadi bahan lain.

Xiao Yu Wu, bersama dengan Ahmed Guniem dan profesor kejuruteraan mekanikal, Ronald Cran, mengembangkan sistem membran berdasarkan sebatian lantanum, kalsium dan oksida besi, yang melewati karbon dioksida (CO2) diubah menjadi monoksida - CO.

Proses pemisahan itu sendiri berlaku pada suhu 990 ° C. Adalah sangat penting agar CO meneruskan "jalannya" melalui membran sehingga berada di seberang. Ini dapat dicapai dengan bantuan kekosongan, tetapi memerlukan banyak tenaga.

Alternatif untuk teknologi yang mahal adalah penggunaan aliran hidrogen atau metana, kerana bahan-bahan ini mudah dioksidasi dan tidak memerlukan perbezaan tekanan untuk "mengepam" atom oksigen melalui membran.

Karbon monoksida yang dihasilkan dapat digunakan secara langsung sebagai bahan bakar, dan dalam kombinasi dengan hidrogen, air, atau campurannya, untuk mendapatkan bahan bakar hidrokarbon cair dan produk kimia lain yang berharga - metanol, gas sintesis, dll.