Keripik ubur-ubur akan membantu manusia kelaparan masa depan

Pada abad ke-21, para nelayan semakin kerap, mendengar suara perut yang gemuruh, lapar, melihat gambar yang tidak sedap dipandang - gerombolan ubur-ubur yang tidak dapat dimakan di tempat penangkapan ikan semalam. Mereka memakan ikan, jaring air mata, merosakkan peralatan memancing dan, di samping itu, dengan pemanasan global, mereka membiak dengan lebih banyak dan lebih intensif. Para saintis telah membuat kesimpulan bahawa ubur-ubur harus menjadi makanan laut utama masa depan jika manusia tidak mahu kelaparan.

Masalah dengan makan ubur-ubur adalah bahawa masakan dunia tahu sangat sedikit cara memasaknya, dan semuanya tidak dapat diterima oleh budaya Barat. Adalah sukar untuk memaksa diri anda untuk menelan lendir, walaupun kelaparan. Di negara-negara Asia, ubur-ubur acar juga berfungsi sebagai bumbu, tetapi tidak sebagai hidangan utama. Untuk mengubah keadaan, saintis Denmark telah mengembangkan teknologi untuk mengeringkan dan mengeras ubur-ubur agar-agar.

Dengan menggunakan mikroskop dua foton, saintis telah mengkaji bagaimana struktur filamen tubuh ubur-ubur berubah dengan pelbagai jenis pemprosesan. Dan mereka menghasilkan kaedah terbaik - dengan bantuan etanol, yang menghasilkan kerepek dengan tekstur keras dan renyah. Ini sudah menjadi makanan, bukan makanan ringan, selain protein, mereka mengandungi banyak magnesium, zat besi dan vitamin B12, tetapi ada sedikit karbohidrat - makanan diet yang sangat baik.

Dr. Matius Klausen, salah seorang penulis perkembangan, yang menyampaikannya kepada masyarakat saintifik, mendakwa: dia secara peribadi makan dan tidak merasa sakit, sangat teruk, jika dengan rempah. Tinggal hanya untuk mengadaptasi teknologi pengeringan ubur-ubur ke skala industri dan membangun kembali armada penangkapan ikan untuk pengambilan sumber baru sebelum laut benar-benar berhenti memberi makan orang dengan produk biasa mereka.