Abu gunung berapi boleh menjadi bahan mentah murah untuk simen

Asas dan simbol kemajuan yang dapat dilihat adalah pembinaan kemudahan baru, dan landasan pembinaan moden adalah akses ke simen yang berkualiti. Pembuatan simen memerlukan begitu banyak tenaga sehingga pengeluarannya menyumbang sehingga 5% daripada jumlah pelepasan CO2 dunia. Arah ini perlu dioptimumkan, dan Massachusetts Institute of Technology mengemukakan idea - untuk menggunakan abu gunung berapi.

Abu dari gunung berapi dijumpai sebagai bahan mentah di hampir semua kawasan di planet ini; mereka memenuhi lereng dan kaldera gunung berapi yang sudah lama pupus dan dibuang dari lubang gunung berapi aktif. Pada masa yang sama, komponen-komponen dalam komposisi bahan gunung berapi telah menjalani sejenis pemprosesan oleh suhu dan tekanan tinggi di usus bumi - dengan analogi bagaimana komponen-komponen simen disiapkan dalam industri. Terdapat peluang untuk mengambil bahan mentah siap dan menjimatkan kos.

Abu perlu dihancurkan sebelum ditambahkan ke campuran simen, dan di sini ruang lingkup eksperimen seluas-luasnya terbuka. Saintis Amerika telah melakukan ratusan eksperimen dengan ukuran butiran dari 17 hingga 6 mikron dan kepekatan abu dalam simen dari 10 hingga 50%. Hasil terbaik adalah pengurangan 30% dalam jumlah penggunaan tenaga ketika mengatur keseluruhan spektrum kerja pembinaan, tetapi dalam praktiknya semuanya akan bergantung pada keadaan khusus di kemudahan tersebut.

Pengarang idea menekankan bahawa abu tidak meningkatkan kualiti simen, tetapi berfungsi sebagai komponen semula jadi yang murah yang dapat menggantikan bahan buatan manusia yang memerlukan penggunaan tenaga yang tinggi semasa pengeluaran. Dengan menghilangkan proses ini dari keseluruhan rantaian pengeluaran, anda dapat meminimumkan penggunaan sumber dan mengurangkan pelepasan ke atmosfera. Dan selebihnya adalah soal teknologi.