Mengapa sukar untuk memandu - walaupun untuk kecerdasan buatan

Google baru-baru ini melancarkan drone teksi di bawah jenama Waymo, tetapi buat masa ini untuk kategori perjalanan yang sempit. GM berjanji akan membanjiri San Francisco dengan teksi autonomi mulai tahun depan, dan Volkswagen merancang untuk memulakan pengeluaran kenderaan robotik elektrik Moia pada tahun 2021 untuk bersaing dengan rakan sejawat Ford. Tetapi Toyota mengatakan bahawa mereka akan menyerahkan roda kemudi kepada seseorang, tetapi akan mengajar AI untuk membantunya memandu kereta pada tahap yang sama sekali berbeza.

Nampaknya drone untuk jalan-jalan kota sudah menjadi kebiasaan. Tetapi inilah fakta yang ingin tahu - menurut klasifikasi Jabatan Perhubungan AS, terdapat enam kategori pemanduan autonomi. Pada 0, pembuatan keputusan dan kawalan mekanisme sepenuhnya ada pada manusia, pada usia 5 tahun - di dalam AI. Menurut skema ini, drone jalan terbaik setakat ini, Cadillac CT6 dengan Super Cruise, hanya kategori 2. Walaupun begitu hanya untuk kawasan seluas 130 ribu meter persegi. batu di mana terdapat peta terperinci. Autopilot dalam kenderaan elektrik Tesla hampir tidak mencapai kategori 2, dan robot Daimler menunjukkan tahap pemanduan yang boleh diterima hanya pada kenderaan automatik dengan peraturan yang ketat.

Cabaran untuk mengajar AI untuk memandu adalah untuk menilai sejumlah besar maklumat yang berubah secara dinamik. Sebagai contoh, seseorang tidak pernah memikirkan pokok di pinggir jalan, wayar di atas jalan atau siling terowong - kita sudah tahu bahawa ini adalah objek statik, ia bukan halangan. Tetapi seekor anjing tanpa tali dekat jalan sudah menjadi ancaman. AI mesti melihat, mengenal pasti dan menganalisis setiap objek, tanpa pengecualian, untuk menavigasi dalam keadaan semasa.

Jadi apa yang menghalang anda meletakkan pemproses yang lebih kuat dan lebih banyak memori? Ini tidak mencukupi - di mana AI akan mendapatkan maklumat mengenai perkara yang tidak pernah dihadapi? Orang ini dapat menunjukkan gerak hati dan memahami bahawa pemandu yang terlalu ceria di lorong seterusnya dapat melakukan manuver berbahaya. Dan AI, dalam kes ini, mesti menghubungi kereta itu dan meminta data perubatan mengenai orang di kabin. Perkara yang sama berlaku untuk cuaca, lubang dan serpihan di aspal, kesesakan lalu lintas, dll. - jika dunia di sekitar tidak dipenuhi dengan sensor dan tidak memberikan maklumat yang komprehensif kepada drone, ia akan selalu berada di ambang kesalahan.