Kepala yang dicetak 3D memungkinkan untuk menggodam hampir semua telefon pintar moden

Para pakar telah menemui kerentanan baru yang tidak dijangka dalam perlindungan alat moden, berdasarkan analisis data biometrik. Wartawan Forbes Thomas Brewster memerintahkan salinan kepingan 3D terperinci kepalanya. Kemudian, dengan bantuannya, dia memeriksa perlindungan banyak telefon pintar yang popular dan membuat kesimpulan yang mengecewakan.

Brewster cuba membuka kunci mesin dengan mendedahkan wajahnya sendiri untuk mengimbas, tetapi salinan plastik terperinci dari mesin itu. Dan hanya sistem ID Wajah Apple di iPhone yang menolak, sementara semua model perdana Samsung dengan mudah menerima penggantian. Harus diingat bahawa untuk mata manusia, salinan kepalanya jelas buatan dan kasar, tetapi sensor telefon pintar tidak mengesyaki muslihat.

Ini bukan penemuan yang paling menyenangkan yang membuat orang ragu-ragu terhadap mereka yang berpendapat bahawa masa kata laluan alfanumerik telah berlalu, dan masa depan hanya terletak pada biometrik. Sayangnya, trik penggodam dan peminat sains terbaru menunjukkan bahawa cap jari dan corak iris mata, dan sekarang juga wajah, lebih mudah dipalsukan daripada yang kelihatan sebelumnya. Dan hanya bergantung pada kaedah seperti menyekat alat adalah sembrono.

Kelemahan tambahan ialah mendapatkan salinan 3D dari kepala orang yang tidak dikenali adalah lebih mudah daripada mendapatkan sampel cap jarinya. Untuk ini, beberapa bingkai resolusi tinggi sudah cukup, dan jika terdapat rakaman kamera pengawasan jalan yang jelas, tugas tersebut akan dikurangkan sepenuhnya kepada kerja makmal untuk pelajar komputer. Ada kemungkinan kaedah seperti ini sudah lama digunakan dengan perkhidmatan khas.