Antena dua dimensi akan membolehkan anda mengeluarkan elektrik dari isyarat Wi-Fi

Pengecasan tanpa wayar secara beransur-ansur menjadi standard baru untuk alat. Mungkin kelemahan utamanya adalah rangkaian tindakannya yang masih terhad. Biasanya, peranti yang dicas perlu diletakkan terus di atas pengecas, yang menafikan kelebihannya.

Para jurutera di Massachusetts Institute of Technology mempunyai penyelesaian untuk masalah ini. Mereka telah mengembangkan peranti dua dimensi baru yang dapat menukar isyarat Wi-Fi menjadi elektrik. Sistem ini berdasarkan pada peranti yang ada - rectennas (antena penerus). Mereka mampu memintas gelombang elektromagnetik AC di persekitaran, seperti isyarat Wi-Fi, dan mengubahnya menjadi DC.

Kelemahan umum dari rektena adalah bahawa mereka sangat sukar kerana terbuat dari silikon atau gallium arsenide dan sangat sesuai untuk menghidupkan peranti elektronik kecil. Para saintis MIT ditantang untuk mengembangkan rektena baru dengan fleksibilitas tinggi sehingga dapat digunakan sebagai dasar untuk perangkat yang lebih besar.

Pasukan ini mengembangkan penerus molibdenum disulfida (MoS2). Bahan semikonduktor ini hanya setebal tiga atom, yang memberikan fleksibiliti luar biasa sambil mengekalkan kecekapan. Semasa menangkap isyarat Wi-Fi, penerus MoS2 mengubahnya menjadi isyarat tanpa wayar 10GHz dengan kecekapan sekitar 30%, jauh lebih tinggi daripada peranti fleksibel yang serupa.

Rectenna baru bukan tanpa kekurangannya. Ia masih hampir 2 kali lebih rendah daripada beberapa penyearah dan menghasilkan sejumlah kecil elektrik - kira-kira 40 microwatt untuk sekitar 150 microwatt kuasa Wi-Fi. Ini tidak banyak, tetapi cukup untuk menghidupkan alat elektronik dan perubatan kecil yang boleh dipakai. Seperti yang dijamin oleh pembangun, hanya perlu menunggu masa untuk meningkatkan prestasi peranti.