Genggaman bulu burung akan memberi peluang kepada Velcro biasa

Sesiapa yang bermain dengan bulu burung semasa kecil mengingat betapa mudahnya mereka memisahkan sepanjang serat yang memanjang dari batang pusat. Dan kemudian mereka menyambung kembali, seolah-olah tidak ada rehat. Penyelidik Tara Sullivan dari University of California, San Diego memutuskan untuk mencuba semula mekanisme semula jadi ini.

Pinggang dibuat dari keratin, bahan tahan lama yang sama dengan kuku manusia. Serat yang memanjang dari poros disebut duri dan dilengkapi dengan tonjolan kecil - cangkuk di sepanjang tepinya. Mereka dapat melekat pada formasi serupa pada duri yang berdekatan, yang membentuk mekanisme pemisahan adhesi-barbs pada bulu.

Sullivan melakukan pengukuran terperinci mengenai struktur bulu ini dan mengenal pasti coraknya: pada bulu semua burung, janggut selalu terletak pada jarak 8-16 mikrometer antara satu sama lain. Berdasarkan data ini, dia mengembangkan model beberapa barbs dan mencetaknya salinan yang diperbesar dengan banyak pada printer 3D. Sekarang mereka menggambarkan dengan jelas bagaimana velcro semula jadi ini berfungsi, dan dapat menjadi asas bagi teknologi baru yang diaplikasikan.

Tetapi yang lebih menarik lagi - bulu burung mempunyai sifat kebolehtelapan satu sisi. Ia tidak boleh membiarkan udara melewati, menahannya dari bawah, yang memungkinkan bulu, dan dengannya seluruh sayap burung, "berehat" pada jisim udara. Sullivan percaya kita dapat meniru ini dengan membuat saman kebolehtelapan terkawal berdasarkan teknologi sederhana, meniru struktur sayap burung.