Implan dicetak bio mengembalikan mobiliti kepada tikus yang lumpuh

Sepasukan saintis dari University of California, San Diego telah melaporkan kemajuan baru dalam bidang bioprinting 3D. Buat pertama kalinya dalam sejarah, mereka berjaya mencetak implan yang mensimulasikan serpihan tulang belakang. Selepas pemasangan dan ukirannya, tikus kembali menguasai anggota belakang yang sebelumnya lumpuh.

Kesukaran untuk membuat implan untuk saraf tunjang adalah bahawa ia diperlukan untuk menghubungkan akson, serat saraf yang sangat tipis yang sensitif terhadap keadaan yang berbeza. Bahan percetakan 3D tradisional dan pencetak tidak sesuai di sini. Ukuran satu tetes bahan kira-kira 200 mikron, sedangkan akson terletak di saluran, yang jauh lebih tipis, oleh itu, implan tidak dapat dicetak dengan cara biasa, lapis demi lapis.

Para saintis telah menggunakan teknologi microprinting unjuran berterusan, berdasarkan bahan polyethylene glycol-gelatin methacrylate. Hidrogel ini mengeras apabila terkena sinaran ultraviolet, tetapi ini berlaku dengan sangat cepat, sehingga polimer cair sebelumnya dicampurkan dengan sel induk saraf hidup. Penyinaran cahaya dilakukan di seluruh bidang bahan sesuai dengan skema produk yang tercantum dalam pencetak, 1000 kali lebih cepat daripada percetakan 3D konvensional, setelah itu outputnya adalah objek padat dengan sel yang tertanam di dalamnya. Hanya perlu 1.6 saat untuk mencetak implan setebal 2 mm.

Setelah dimasukkan ke tulang belakang tikus, implan itu berlangsung selama 4 minggu, dan pada 5 ia mula merosot - seperti yang dirancang. Selama ini, akson berjaya tumbuh melalui saluran di implan dan mewujudkan hubungan yang stabil. Sekarang, dalam beberapa bulan, kerangka implan akan terurai secara beransur-ansur, dan tisu hidup akan menggantikannya. Sekiranya semuanya berjalan mengikut rancangan, maka setelah ujian klinikal, dalam masa kira-kira 5 tahun, eksperimen akan bermula pada mencetak bahagian-bahagian tubuh manusia yang kompleks.

Model implan manusia 4 cm pertama telah dibuat