Ahli sukan mengalahkan pemandu Formula 1 di landasan sebenar

Berita dari Mexico - Hujung minggu lalu, Enzo Bonito yang berusia 19 tahun mengalahkan Lucas di Grassi dengan kereta lumba di litar profesional yang mencabar. Dan menjadi sensasi, kerana Bonito tidak pernah memandu kereta lumba yang sebenarnya sebelumnya, tetapi dia memiliki pengalaman yang kuat dalam permainan, termasuk simulator perlumbaan kereta. Bagi Lucas di Grassi, dia adalah pelumba Formula E sekarang dan mempunyai pengalaman luas dalam Formula 1.

Race of Champions diadakan di Mexico di trek khas, di mana wakil semua disiplin perlumbaan dijemput untuk bertanding. Sejak 2018, pemain esports telah ditambahkan kepada mereka, bukan pemain biasa, tetapi pemain profesional dalam simulator perlumbaan. Ini adalah dunia yang terpisah, di mana alih-alih papan kekunci dan gamepad di tangan orang, roda lumba dengan maklum balas, kerusi mensimulasikan kelebihan beban, dan sistem bahkan mempertimbangkan parameter seperti memakai tayar semasa satu pusingan.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, simulator seperti itu menjadi sangat berkualiti sehingga dengan bantuan mereka menjadi mungkin untuk mempersiapkan penunggang yang bersedia untuk berpindah dari kerusi permainan terus ke kereta. Dan Enzo Bonito adalah contoh hidup dari ini, kerana setelah mengalahkan Grassi pada keesokan harinya, dia mengatasi pemenang Indy 500 sebanyak 3 kali, Ryan Hunter-Ray. Adakah ini bermaksud bahawa era baru telah datang dalam dunia perlumbaan automatik?

Fakta menarik: bagi banyak rakan dan pesaing Bonito, kemenangannya bukanlah sesuatu yang luar biasa. Dalam dunia eSports profesional, perlumbaan telah lama diadakan pada tahap yang mana pelumba Formula 1 yang berpengalaman tidak jemu untuk mengambil bahagian di dalamnya. Dan jika pemain dan pelumba sudah bertemu dalam perlumbaan dalam talian, mengapa tidak mengukur kekuatan mereka secara nyata dunia?

Enzo Bonito