Teknologi laser terobosan akan membolehkan penghantaran mesej audio rahsia

Kesan fotoakustik ditemui dan disiasat oleh pencipta telefon, Alexander Bell, pada tahun 1880-an. Intinya terletak pada fakta bahawa bahan dalam proses menyerap cahaya mula memancarkan gelombang bunyi. Malangnya, kemampuan teknikal penemu hebat itu sangat terhad: dia melakukan eksperimennya dengan menggunakan cahaya matahari. Sumber cahaya yang lebih kuat, laser, muncul hampir satu abad kemudian.

Idea Bell dilaksanakan oleh penyelidik di Massachusetts Institute of Technology (MIT). Mereka berjaya menghantar mesej audio melalui udara kepada seseorang di seberang bilik menggunakan laser.

Fungsi "penerima" cahaya dalam kes ini dilakukan oleh zarah-zarah air di udara. Apabila intensiti sinaran cahaya berubah di persekitaran, gelombang suhu terbentuk, menyebar dari sumber cahaya. Turun naik suhu menyumbang kepada perubahan ketumpatan bahan, yang seterusnya menggerakkan gelombang bunyi di penerima "cahaya".

Menurut pengarah penyelidikan Charles Wynn, udara tidak perlu terlalu lembab untuk mencapai kesan yang diinginkan. Para saintis telah mengambil jalan yang berbeza, memilih panjang gelombang yang paling baik diserap oleh zarah-zarah air. Oleh kerana itu, semakin kuat penyerapannya, semakin tinggi kualiti suara.

Semasa eksperimen, para penyelidik "menyampaikan" suara dengan dua cara yang berbeza - menggunakan spektroskopi fotoakustik dinamik (DPAS) dan mengubah modulasi daya pancaran laser. Dalam kes pertama, adalah mungkin untuk mengirim suara dengan kelantangan 60 desibel kepada seseorang yang terletak pada jarak 2.5 m, sementara mereka yang berada di dekatnya tidak mendengarnya.

Penyelidikan sedang dijalankan. Langkah seterusnya adalah eksperimen luar untuk memperluas jangkauan penghantaran.