Hawaii mahu melarang rokok untuk mereka yang berumur di bawah 100 tahun

Larangan merokok secara menyeluruh jarang membawa hasil yang positif, jadi pihak berkuasa Hawaii memutuskan untuk menipu. Rep. Richard Creegan telah memperkenalkan rang undang-undang baru yang secara beransur-ansur menaikkan usia izin untuk membeli rokok dari 21 hingga 100 tahun sekarang. Terdapat sangat sedikit orang seratus tahun di wilayah ini, dan jika inisiatif itu berlalu, mulai tahun 2024 di Hawaii mereka akan berhenti menjual rokok - tidak akan ada yang membelinya.

Masalah dengan merokok adalah bahawa ia setanding dengan penagihan dadah - tetapi, tidak seperti itu, ia sepenuhnya sah dan pihak berkuasa tidak mempunyai kaedah kawalan yang berkesan terhadap keadaan tersebut.

Sebaliknya, industri tembakau itu sendiri adalah perniagaan yang sangat menguntungkan, dan walaupun setelah semua kempen anti-nikotin beberapa tahun kebelakangan ini, ia terus membawa Hawaii sehingga $ 100 juta dalam cukai sahaja. Oleh itu, idea utama bukan untuk melarang orang merokok, tetapi mengambil proses ini dan aliran kewangan yang berkaitan di bawah kawalan negara. Oleh itu, dicadangkan untuk meningkatkan usia akses kepada rokok pertama hingga 30 tahun, kemudian menjadi 50, kemudian menjadi 70, dll. Inisiatif Hawaii adalah batu sentuhan, keinginan untuk mengukur tindak balas masyarakat terhadap pembaharuan tersebut.

Sebagai tambahan, Hawaii, sebagai wilayah yang terpisah, sangat sesuai untuk melakukan eksperimen ekonomi - bagaimana penarikan rokok dari penjualan mempengaruhi perdagangan tempatan? Secara logiknya, penggemar tembakau terpaksa beralih ke jenis tembakau lain, misalnya rokok elektronik atau campuran kunyah. Ngomong-ngomong, larangan tersebut tidak berlaku, hanya untuk rokok tradisional, jadi di masa depan kita dapat melihat transformasi pasar tembakau, yang membuka peluang yang berlainan untuk negeri dan perniagaan.