Bioprinter 3D mudah alih akan mencetak kulit baru tepat di atas luka

Idea untuk mencetak kulit manusia dalam jumlah besar untuk merawat kerosakan yang besar bermula pada tahun 2014. Pada mulanya, ia dirancang untuk mewujudkan proses mendapatkan kulit dalam jumlah yang tidak terhad, sehingga doktor dapat memotong serpihan yang sesuai dan memindahkannya. Tetapi sekarang Wake Forest Institute for Regenerative Medicine telah mengembangkan mesin pencetak 3D yang mencetak kulit yang hilang terus ke luka menggunakan sel pesakit sendiri.

Semuanya bermula dengan biopsi untuk mendapatkan sampel kulit dari orang tertentu, yang dijamin akan berakar setelah transplantasi, tanpa risiko penolakan. Pembedahan memerlukan fibroblas, sel yang membantu membina struktur penyembuhan luka, dan keratinosit, sel asas lapisan luar kulit. Sampel diletakkan dalam medium nutrien dan sejumlah sel sewenang-wenangnya ditanam, yang kemudian dicampurkan dengan hidrogel.

Campuran yang dihasilkan adalah "dakwat", bahan kerja untuk bioprinter 3D. Sebelum mencetak, imbasan laser tiga dimensi luka dilakukan, topologinya dikaji. Ini perlu bagi mesin untuk meletakkan lapisan fibroblas dan keratinosit dengan betul, dan ia membolehkan alat ini menggunakan bahan sebanyak yang diperlukan untuk menutup luka sepenuhnya. Tidak ada pengeluaran sel yang berlebihan, dan oleh itu tidak ada bekas luka, tidak ada jejak operasi, semuanya tumbuh bersama seperti awalnya, sebelum kecederaan.

Uji teknologi pada tikus makmal berjaya, walaupun mereka melakukan penyesuaian terhadap konsep rawatan. Sebenarnya, teknik ini mempercepat penyembuhan luka, mempercepat pembentukan kulit dengan menambahkan sel siap dan bukannya pertumbuhan jangka panjang oleh tubuh itu sendiri. Tetapi pertama-tama anda perlu menyembuhkan luka, memperbaiki masalah yang menyebabkannya, dan kemudian menutup kawasan yang rosak. Semua ini memerlukan penyelidikan dan ujian baru - namun, kini ujian tersebut akan dilakukan pada manusia.