Jerung Mako membantu menjadikan pesawat lebih cepat

Salah satu jerung terpantas di dunia, Mako, mampu dengan kelajuan bawah laut 74 km / j. Dia berhutang peluang ini pada gigi palsu yang sangat pendek pada sisiknya. Baru-baru ini, jurutera teknologi ruang angkasa, Amy Leung dari University of Alabama, Amerika Syarikat, membuat penemuan yang menghubungkan kelajuan mako dan struktur kulitnya.

Semua gigi pada skala mako diarahkan dari kepala ke ekor untuk mengurangkan ketahanan terhadap aliran air. Namun, Leng mendapati bahawa pada bahagian yang paling penting dari tubuh ikan yu, gigi dibelokkan pada sudut hingga 40 darjah berbanding dengan badan ikan. Dia percaya ini adalah tindak balas evolusi terhadap fenomena yang dikenali sebagai "split flow."

Kesan negatif pemisahan aliran diperhatikan dalam cecair dan gas ketika pusaran terbentuk di belakang objek yang bergerak dengan pecutan melalui media seperti itu. Mereka menimbulkan ketahanan, mencegah media mengalir secara merata di sekitar badan yang bergerak, tetapi dalam kes hiu mako, gigi yang menonjol meneutralkan kesan ini. Oleh kerana lokasi strategik di kawasan sisik seperti itu, kesan negatifnya hilang sepanjang keseluruhan badan ikan yu.

Pasukan Leng membuat eksperimen di terowong dengan penanda aras aliran perpecahan di permukaan yang halus. Bahagian ujian kemudian diganti dengan kulit hiu mako kasar dan diukur semula. Dalam semua kes dengan kulit hiu, besarnya daya tahan menurun dengan ketara, yang mengesahkan tekaan saintis. Sekarang mereka akan membuat analog buatan permukaan seperti itu - dan di masa depan, pelapis baru untuk sayap pesawat, bilah helikopter, dan lambung kapal selam.