Buat pertama kalinya dalam sejarah, seorang bekas penggodam boleh menjadi presiden Amerika Syarikat

Minggu lalu, ahli politik Beto O'Rourke mengumumkan pencalonannya untuk jawatan presiden Amerika Syarikat. Sehubungan dengan peristiwa ini, dia secara resmi mengeluarkan informasi bahawa pada masa lalu dia adalah anggota aktif dalam kumpulan penggodam "Cult of the Dead Cow" Sekiranya O'Rourke tiba-tiba memenangi pilihan raya, untuk pertama kalinya dalam sejarah, Amerika Syarikat akan dipimpin oleh seorang pakar IT - seseorang dari era digital dengan pengetahuan sebenar menggunakan Internet untuk mencapai tujuan yang kompleks.

Beto O'Rourke, yang kini berusia 46 tahun, adalah penggodam aktif di masa mudanya dan salah seorang pelopor Internet, yang bukan hanya memperjuangkan kebebasan ruang maklumat, tetapi mencipta alat untuk mencapainya. Khususnya, eksploitasi untuk memecahkan produk Microsoft, dan khususnya Windows. Pasukan penggodamnya, Cult of the Dead Cow, mengembangkan perisian Back Orifice untuk pentadbiran jauh.

Pada akhir abad yang lalu, penggodam O'Rourke secara aktif menggunakan Internet sebagai platform untuk mempromosikan ideanya, khususnya, mengenai hak asasi manusia dan memerangi penapisan. Tetapi di alaf baru, dia menyedari bahawa kekuatan politik yang sebenarnya lebih berkesan, dan pada tahun 2005 dia terpilih menjadi dewan kota kota El Paso. Sejak saat itu, komunikasi dengan penggodam untuk ahli politik muda menjadi beracun, dan dia berhenti berkomunikasi dengan bekas rakannya, dan mereka berjaya merahsiakan segalanya hingga hari ini.

Nama penggodam O'Rourke adalah "Psychedelic Warlord, " menurut Reuters.