Topeng Sana akan menghilangkan rasa sakit tanpa ubat

Pada tahun 1992, pada usia 19, Richard Hanbury mendapati dirinya berada di kerusi roda setelah kemalangan kereta yang serius. Doktor "mengukur" dia tidak lebih dari lima tahun hidup. Kehilangan mobiliti telah ditambahkan kesakitan yang menghantui dia siang atau malam. Penghilang rasa sakit, termasuk morfin, segera berhenti membantu.

Idea pendekatan baru yang mendasar untuk menangani kesakitan datang kepadanya setelah menonton filem "The Hudson Hawk" yang dibintangi oleh Bruce Willis. Hanbury mengasaskan Sana dan mengembangkan topeng penghilang rasa sakit dengan nama yang sama.

Topeng dipakai pada mata 15 minit sebelum tidur atau selang 15 minit sepanjang hari seperti yang diperlukan, dan membawa orang itu ke keadaan santai di mana rasa sakit kurang akut. Sana mengukur perubahan terkecil antara setiap degupan jantung dan mengatur denyutan cahaya dan suara yang tepat pada masanya untuk merangsang korteks pendengaran dan visual pesakit.

Masker ini hanya tersedia untuk pesakit yang mengambil bahagian dalam ujian klinikal. Sekiranya berjaya, Hanbury berharap mendapat kelulusan FDA pada bulan Oktober. Bersama dengan syarikat lain yang bekerja ke arah ini - Bioness dan Cefaly - Sana mengembangkan alat neuromodulasi yang mengurangkan atau menghilangkan rasa sakit sepenuhnya, serta pergantungan pada penghilang rasa sakit opioid.