Kepintaran buatan akan dapat melatih pemain biola profesional

Di Sepanyol University of Pompeu Fabra, jenis kecerdasan buatan baru dikembangkan, yang diajar bermain biola. Lebih tepat lagi, prosesnya hampir selesai, dan sekarang penulis pengembangan tertanya-tanya arah pengembangan mana yang harus dipilih. Ubah AI menjadi pemain biola konsert, atau mulakan kerja sistem maklum balas supaya mesin dapat melatih orang?

Jurutera Sepanyol menggunakan gelang pengenalan gerakan Myo, yang dilekatkan pada tangan pemain biola profesional. Dia secara konsisten, sebagai bagian dari proses pendidikan, memperlihatkan gaya klasik bermain instrumen. Detache, Martele, Spiccato, Staccato, Sotiye dan lain-lain - AI dengan teliti merakam semua perubahan pada kedudukan tangan pemuzik. Selari, bunyi asli biola dirakam.

Selanjutnya, dengan menggunakan algoritma pembelajaran mesin, sistem belajar membandingkan suara dan pergerakan, mempelajari urutan gerak isyarat yang diperlukan untuk menghasilkan semula bunyi tertentu, dan mengenal pasti corak gaya muzik. Dengan iterasi lebih lanjut, AI belajar menentukan teknik prestasi pemain biola yang berbeza dengan ketepatan hingga 94%. Dia boleh memainkan apa sahaja - ada asas perkakasan yang sesuai, manipulator dengan ketepatan dan kebebasan bergerak yang mencukupi.

Potensi sistem sedemikian untuk melatih pemuzik baru adalah bahawa satu AI mempunyai pengetahuan dan kemahiran guru dari pelbagai peringkat, dari pemula hingga lanjutan. Dan dia dapat segera menunjukkan kesalahan pelajar dengan tepat. Tetapi inilah masalahnya - dia tidak memahami apa-apa mengenai latihan, mengenai pendekatan individu dan aspek penting lain dalam mengajar muzik. Itulah sebabnya ia tidak akan membuat persaingan serius untuk pemain biola manusia.