Helmet pertempuran HoloLens akan mengubah perang menjadi permainan PC

November lalu, Microsoft mengumumkan akan membekalkan Tentera Darat AS dengan 100, 000 alat dengar kenyataan HoloLens untuk mempersiapkan tentera dengan lebih baik untuk pertempuran moden.

HoloLens terkini yang digunakan oleh tentera adalah topi keledar augmented reality HoloLens 2 yang dilancarkan di Barcelona pada Februari lalu. Ia pada asalnya dibuat untuk arkitek dan jurutera yang mengembangkan projek mereka sendiri.

Versi ketenteraan HoloLens 2 diberi nama IVAS (Integrated Visual Augmentation System). Ia mempunyai pelbagai sensor dan banyak ciri yang tidak dimiliki oleh HoloLens 2.

Fungsi utama IVAS adalah untuk mengatur koordinasi dan komunikasi antara tentera di medan perang, seperti dalam permainan video. Helmet boleh digunakan untuk mengenal pasti lokasi sasaran dan menentukan jalan keluar.

Sebagai contoh, jika seorang askar tidak dapat menentukan lokasinya, kompas dipaparkan di bahagian atas bidang pandangannya yang menunjukkan arah di mana dia harus bergerak dan jaraknya dengan rakan-rakannya. Dan dalam kegelapan, IVAS mengenali sosok seseorang dan menyerlahkannya dengan warna putih terang untuk lebih jelas.

Walau bagaimanapun, pada masa ini, topi keledar IVAS masih jauh dari sempurna dan tidak bersedia untuk bertempur - ia sering mempunyai gangguan, ia tidak sesuai dengan kepalanya dan tidak sesuai dengan helmet tempur. Jadi buat masa ini, Angkatan Darat AS terpaksa menggunakan sistem augmented reality ini hanya sebagai simulator maya.