Tentera A.S. mempraktikkan taktik kawanan drone

Agensi AS DARPA melakukan yang kedua daripada enam fasa yang dirancang dalam latihan OFFSET. Dalam kerangka kerjanya, untuk pengintaian operasi di medan perang, diusulkan untuk menggunakan kawanan drone kecil - hingga 250 kendaraan dalam satu misi. Mereka mesti bertindak bersama dengan robot infanteri dan darat.

Tahap pertama latihan diadakan pada bulan Jun tahun ini, program ini dirancang selama beberapa tahun. Tentera Amerika berminat dalam semua perkara yang berkaitan dengan taktik "kawanan" - dalam praktiknya, kaedah ini ternyata tidak ada kaitan dengan idea penulis, penulis skrip atau pembangun permainan mengenainya. Sebagai contoh, misi pengintipan, di mana satu drone berkesan bersembunyi di antara kawasan, tidak dapat diulang sebagai sebahagian daripada sekumpulan sekurang-kurangnya selusin kenderaan.

Pada tahap kedua latihan, taktik menggunakan kawanan untuk pengintaian di kawasan bandar yang padat dibina. Ternyata dalam situasi seperti itu, sekelompok besar drone memungkinkan untuk mengatur pengawasan di kawasan yang luas dengan berkesan. Sangat penting bagi unit infanteri untuk mengetahui keadaan hanya di jalan-jalan yang berdekatan atau dapat melihat apa yang berlaku di beberapa blok sekitarnya.

Tetapi kemajuan dalam kawanan drone juga menimbulkan ketakutan yang sah. Setelah tahap pertama latihan, program ini diperbaiki dan latihan ditambahkan, bertujuan untuk menghancurkan robot musuh dalam situasi yang serupa. Untuk ini, Tentera Udara AS telah menerima pemancar gelombang mikro THOR eksperimental, yang dirancang untuk menangani secara khusus kawanan - kumpulan besar robot terbang, dan bukan satu spesimen.