Bahan "Skin-On" yang menyeramkan meniru kulit manusia untuk kawalan alat

Bahan Skin-On berlapis yang mendasari antara muka taktil baru disebut "realistik" oleh sesetengah orang, dan "realistik tetapi jelek" oleh yang lain. Perkembangan bersama para saintis dari British University of Bristol, Sorbonne University dan syarikat Perancis Telecomm ParisTech meniru kulit manusia dengan teliti. Dan ia dapat menerjemahkan pelbagai jenis interaksi dengannya menjadi perintah untuk peranti yang disambungkan.

Lapisan Skin-On atas dan bawah menghasilkan semula struktur kulit manusia - di bahagian luar terdapat tiruan silikon dari epidermis, di bahagian bawah terdapat lapisan peniru serat tebal. Di antara mereka adalah wire mesh yang membahagikan ruang kerja menjadi sel untuk menentukan titik hubungan. Dari satu segi, ia adalah sejenis pad sentuh yang bertindak balas terhadap sentuhan pengguna.

Keanehan antara muka adalah Skin-On mengenali isyarat yang tidak biasa untuk teknologi sentuhan. Contohnya, mencubit, membelai, memutar - lapisan atas mempunyai pergerakan yang hebat, yang memungkinkan untuk mengenali puluhan gerak isyarat. Dan, dengan demikian, kembangkan set arahan yang diterima.

Idea utama, menurut para pemaju, adalah untuk memindahkan hubungan taktil yang sudah biasa ke bidang kawalan peralatan. Sekiranya orang saling berinteraksi dengan menyentuh kulit, mengapa tidak mengajar elektronik sama?