Booksby.ai telah menjual 19 buku yang ditulis sepenuhnya dan direka oleh kecerdasan buatan

Booksby.ai, sebuah kedai fiksyen sains dalam talian, baru-baru ini melanda Amazon, dan 19 buku telah terjual. Perkara yang menarik mengenai fakta ini adalah bahawa semua buku ini adalah karya kecerdasan buatan. Pengarang projek Booksby.ai, artis Andreas Refsgaard dan pelajar Mikkel Luze dari Copenhagen memutuskan untuk melakukan eksperimen dan melihat bagaimana AI dapat mengatasi tugas berskala besar tersebut.

Idea kedai buku ternyata sangat senang, kerana rangkaian saraf sudah ada untuk menghasilkan teks sastera, sistem untuk membuat ulasan, melukis sampul, melukis potret pengulas yang tidak ada. Refsgaard dan Luze tidak mengembangkan AI mereka sendiri, mereka menggunakan platform awam seperti char-rnn. Dan dalam projek ini tidak ada sistem kawalan, sebaliknya, setiap rangkaian saraf bertindak secara terpisah, seperti pekerja yang terpisah yang telah diberi tugas.

Karya-karya yang dijual di kedai dalam talian Booksby.ai disebut oleh pembaca "contoh yang paling canggih dari kreativiti yang dihasilkan secara algoritma." Dengan kata lain, ini adalah khayalan sastera, di mana anda dapat mencari makna jika anda mahu. Perkara yang sama berlaku untuk sampul buku dan ulasan - ia jelas berkaitan dengan teks, tetapi apa kaitannya, hanya AI yang memahami. Sebagai contoh, dalam salah satu tinjauan kritikal, rangkaian saraf mencipta perkataan "Knodung" dan sering merujuknya tanpa menjelaskan maksud istilah itu sendiri.

Seperti yang diakui oleh penulis idea, demi "artifak" yang dihasilkan oleh AI, mereka memulakan projek ini. Mereka berminat untuk melihat bagaimana kreativiti AI akan berkembang dalam keadaan bebas sepenuhnya dari pendapat manusia. Mengenai penjualan, terdapat keraguan besar bahawa buku semacam itu akan dibenarkan di Amazon. Namun, mereka menggunakan rangkaian saraf lain untuk menghitung tanda harga dan keadaan penjualan, dan mereka mula membeli produk tersebut. Ada kemungkinan kita berhadapan dengan kelahiran penulis AI pertama dalam sejarah - biasa-biasa saja, tetapi sangat diminati.