DARPA mula mencipta AI untuk mengawal pejuang tanpa pemandu

DARPA telah mengambil inisiatif untuk mengembangkan kecerdasan buatan yang mampu melakukan fungsi sebagai sayap dalam pertempuran udara berkelompok, yang akan meliputi juruterbang "hidup" dari belakang.

AI ini semestinya melengkapkan drone atau pejuang robot. Menurut perwakilan DARPA, tanggungjawab utama untuk hasil pertempuran udara akan tetap dimiliki oleh juruterbang. Namun, jika AI akhirnya dapat menguasai kemampuan yang sama, maka kelajuan dan memori komputer akan menjadi pembantu yang sangat berharga bagi juruterbang.

DARPA memulakan program Air Warfare Development (ACE), yang dirancang untuk apa yang disebut "perang mosaik" berdasarkan interaksi kru pertempuran dengan kepintaran mesin.

Dalam bentuknya sekarang, program ACE akan mengajar AI untuk bertarung di peringkat juruterbang kadet. Pertama, dia akan diajar peraturan dasar pertempuran, setelah itu dia akan diajarkan senario pertempuran satu lawan satu yang sederhana, dan kemudian mereka akan beralih ke pilihan yang lebih kompleks. Pada masa yang sama, juruterbang-instruktur di pesawat autonomi akan dapat menilai dan mengawal tahap kemahiran pertempuran AI.

Menurut pakar DARPA, tujuan program ini adalah untuk mengembangkan kemampuan AI untuk beroperasi dalam kondisi sedekat mungkin dengan keadaan pertempuran, dan untuk meningkatkan interaksi antara ia dan pilot tempur.