Sisa plastik kini dapat diubah menjadi bahan bakar jet berkualiti tinggi

Produk polietilena berketumpatan rendah merupakan sebahagian besar sisa plastik. Pasukan saintis di University of Washington, yang diketuai oleh Profesor Hanu Lei, telah mengembangkan teknologi untuk mengubahnya menjadi bahan bakar jet sebenar.

Pada mulanya, penyelidik menggunakan beg plastik, kadbod susu dan botol air mineral untuk dikitar semula. Plastik itu dihancurkan menjadi butiran berukuran sekitar 3 mm.

Kemudian butiran diletakkan di dalam reaktor tubular yang disebut di atas lapisan karbon aktif. Sebagai hasil pemanasan plastik dan karbon hingga suhu 571 ° C, proses penguraian termal, pirolisis, dimulakan. Karbon, bertindak sebagai pemangkin, memaksa plastik terurai, membebaskan hidrogen.

Setelah menguji tujuh jenis karbon aktif, para saintis dapat menghasilkan campuran 85% bahan bakar jet dan 15% bahan bakar diesel. Teknologi ini memungkinkan untuk memisahkan jenis bahan bakar ini. Di samping itu, karbon dapat dipisahkan untuk digunakan kembali dan diaktifkan semula sebaik sahaja ia mula kehilangan kesan pemangkinnya.

"Kami sekarang dapat mengekstrak hampir 100% tenaga dari plastik yang kami uji. - menjelaskan Lei, - Bahan bakar yang dihasilkan berkualiti sangat baik - serta gas yang berkaitan, yang juga memiliki aplikasinya yang berguna.