Kepintaran buatan "Glitch" telah mengembangkan barisan pakaian wanita pengarang

Pinar Yanardag dan Emily Salvador bertemu dalam kursus di Massachusetts Institute of Technology mengenai penggunaan rangkaian saraf dalam projek kreatif. Kejayaan akademik mereka mendorong mereka untuk melangkah lebih jauh dan menemukan Glitch, sebuah syarikat yang berkisar untuk menghidupkan konsep pakaian bertenaga AI. Salah satu projek permulaan utama yang pertama adalah rangkaian pakaian wanita baru.

"Kebanyakan orang tidak memiliki akses ke jaringan saraf, dan itu salah, " kata Yanardag dan El Salvador. Bekerja dengan mereka memerlukan sistem prestasi tinggi dan kemampuan untuk menanganinya. Tidak ada antara muka bersatu dan intuitif di sini. Oleh itu, pelajar semalam telah mengembangkan alat mereka sendiri yang disebut "Glitch".

"Glitch" adalah sistem pembelajaran mesin, kecerdasan buatan yang dapat mensimulasikan pelbagai jenis pakaian dan almari pakaian berdasarkan idea pengguna. Dia tidak dapat sepenuhnya mengenakan gaun baru dan merancang coraknya, campur tangan manusia diperlukan baik pada awal pekerjaan, maupun dalam menilai hasilnya, dan untuk pelaksanaan konsep itu, iaitu menjahit gaun itu. Ini adalah kunci - Kesalahan itu dirancang khusus sebagai alat manusia, bukan mesin dengan sendirinya.

Pelanggan utama pakaian dari AI "Glitch" adalah wanita yang bekerja di bidang IT, sains, teknologi tinggi. Mereka yang memahami selok-belok proses dan yang suka terlibat dalam kemajuan menggunakan pakaian dari pereka AI. Anda boleh memesan gaun dari "Glitch" melalui laman web projek.