"Tinta" khas untuk pencetak 3D akan membolehkan anda mencetak objek yang diperbuat daripada kayu

Beberapa tahun yang lalu, saintis di Chalmers University (Gothenburg, Sweden) berjaya membuat "dakwat" serat kayu untuk pencetak 3D. Mereka sedang mengembangkan campuran baru yang serupa struktur dan kualiti dengan kayu semula jadi.

Bahan permulaan untuk campuran adalah gel berasaskan nanoselulosa yang mengandungi serat kecil yang diekstrak dari kayu. Pada prinsipnya, gel ini dapat digunakan untuk mencetak berbagai macam objek, tetapi gel tersebut tidak memiliki keliangan, kekuatan dan sebilangan kualiti lain yang terdapat pada kayu semula jadi.

Masalahnya diselesaikan dengan menambahkan ramuan baru - hemiselulosa, komponen semula jadi sel tumbuhan. Bertindak sebagai lem, ikatan hemiselulosa dan menguatkan serat selulosa.

Di samping itu, para saintis mendigitalkan kod genetik pokok semula jadi, dan kemudian "memperkenalkannya" ke pencetak 3D. Akibatnya, mereka dapat mengatur penempatan nanofiber dengan tepat dalam proses mencetak objek sederhana dengan struktur yang serupa dengan kayu semula jadi.

Di masa depan, teknologi ini dapat digunakan untuk membuat sejumlah besar barang dari pembungkusan hingga perabot. Ini sepenuhnya menghilangkan keperluan mesin kerja kayu, kerana pencetak akan mencetak bahagian siap pakai. Sebagai tambahan, campuran tersebut akan menggunakan selulosa yang berasal dari sisa kayu, dan "3D-kayu" akhirnya dapat menggantikan bahan yang kurang mesra alam berdasarkan hidrokarbon.