Kombinasi unsur sepunya akan menggantikan logam nadir bumi dalam elektronik

Penemuan sepasukan saintis dari universiti Michigan, Lorraine dan Canterbury mendorong masalah kekurangan logam nadir bumi yang teruk. Mereka mendapati bahawa mereka dapat membuat tiruan dari unsur yang dicari tetapi jarang ditemui, galium, dengan menghubungkan pada tahap atom beberapa lapisan tetangganya dalam jadual berkala. Ciri-ciri hibrid ini dalam beberapa kes memungkinkan untuk menggantikan bahagian yang terbuat dari gallium itu sendiri tanpa kehilangan sifat prestasi peralatan.

Tidak akan ada unsur-unsur tanah yang jarang berlaku di Bumi, dan kita tidak akan mula melombongnya di angkasa dalam masa terdekat. Sementara itu, cadangan yang diketahui, menurut beberapa pengiraan, akan cukup selama 10-20 tahun, tidak lebih. Oleh itu, sains dan industri dunia memutuskan untuk menyemak semula kriteria penggunaan logam nadir bumi dan menggunakan bahan mentah kitar semula dan versi hibrid. Ini termasuk tiruan filem dari gallium.

Gallium tergolong dalam Kumpulan III dalam Jadual Berkala, tetapi unsur-unsur dari Kumpulan II, IV dan V mempunyai sifat yang serupa dengannya. Dengan menggunakan epitaxy sinar molekul, para saintis meletakkan lapisan atom zink, timah dan nitrogen di atas satu sama lain untuk membuat bahan hibrid yang sifat optoelektroniknya serupa dengan gallium. Kini dapat digunakan untuk membuat panel surya film tipis, LED, dan pelapis paparan menggunakan elemen kimia biasa dan murah.

Apa yang lebih menarik lagi, jika anda mengganti zink dengan magnesium dalam reka bentuk ini, julat cahaya matahari yang diserap diperluas ke bahagian spektrum ultraviolet. Daripada menjaga kelangkaan langka, para saintis dapat bereksperimen dengan komposisi unsur hibrid untuk mencapai sifat menarik dan berguna. Dan semua ini agak murah dan tahan lama.