Perkembangan batu bata bulan yang mampu menjana tenaga bermula di Eropah

Agensi Angkasa Eropah telah memerintahkan satu siri kajian untuk mengembangkan teknologi pembuatan bahan binaan dari regolith lunar. Hari ini jelas bahawa hanya mencampurkan debu dan tanah dengan simen tidak mencukupi - "batu bata bulan" mesti melakukan banyak fungsi atipikal. Satu kajian baru dikhaskan untuk pertanyaan: dapatkah mereka digunakan untuk mengumpulkan tenaga Matahari pada siang bulan untuk menggunakannya pada malam lunar?

Keadaan yang disimulasikan di ruang ujian adalah seperti berikut. Pada mulanya, 14 hari Bumi, pemanasan berterusan pada suhu hingga 127 ° C dan tekanan rendah. Kemudian kamera disejukkan untuk jangka masa yang sama hingga -173 ° C dalam kegelapan sepenuhnya. Tugas yang ditetapkan di hadapan para saintis adalah sebagai berikut: untuk mengembangkan struktur batu bata yang tidak akan mempunyai waktu untuk menyejukkan pada malam yang diterangi cahaya bulan.

Dengan sendirinya, batu bata yang hangat selamanya sudah bagus, kerana tempat tinggal penjajah tidak perlu dipanaskan pada waktu malam. Tetapi tidak mungkin menjadikannya lebih efisien, untuk mencapai tahap penyimpanan tenaga sedemikian sehingga mesin haba sederhana dapat disambungkan ke dinding bangunan untuk menjana elektrik? Secara teorinya, ini cukup realistik, dalam praktiknya, kajian ini baru dimulakan dan hasilnya belum jelas.

Projek ini juga menarik kerana kejayaannya akan membuka prospek baru untuk pengembangan sistem suria. Sekurang-kurangnya hingga ke tingkat orbit Musytari, ada banyak cahaya matahari, dan jika anda belajar bagaimana membuat bateri berkapasiti ultra tinggi, ekspedisi dan koloni masa depan akan menerima sumber tenaga percuma yang sangat baik.