Bateri panas bumi baru akan menukar haba menjadi elektrik secara langsung

Penyelidik di Institut Teknologi Tokyo telah bekerjasama dengan jurutera dari Sanoh Industrial untuk mengembangkan teknologi "sel haba yang stabil" yang seharusnya menggantikan loji tenaga geoterma khas. Ini menghilangkan kekurangan utama mereka - keperluan untuk menggunakan penyejuk dengan suhu sekitar 180 ° C, wap air, yang memutar turbin generator. Sel haba dikatakan berfungsi dengan baik di bawah 100 ° C, menghasilkan elektrik secara langsung dari panas.

Sel berdasarkan struktur tiga lapisan - semikonduktor germanium, lapisan pengangkutan elektron, dan sumber elektrolit pepejal berasaskan tembaga. Di kedua sisi, dua elektrod bersebelahan dengan struktur, yang membentuk litar tertutup dengan pengikat di bawah beban. Sekarang, jika sel dipanaskan, elektron dari germanium akan mengalir melalui lapisan pengangkutan ke elektrod, membentuk pergerakan zarah atau arus elektrik. Setelah melewati beban dan membuang sebahagian tenaga, elektron akan mencapai elektrolit dan, dengan bantuan tindak balas redoks, akan kembali ke semikonduktor lagi.

Bateri seperti itu mempunyai kelemahan mendasar yang dapat dilakukan oleh ahli fizik Jepun menjadi kelebihan. Semasa anda bekerja, ion tembaga akan tersebar di seluruh sistem dan sumber untuk tindak balas redoks akan habis. Tetapi jika voltan luaran digunakan, pergerakan elektron akan disambung semula, dan sebahagian besar ion akan kembali ke elektrolit. Hasilnya adalah sistem yang stabil dengan jangka hayat yang panjang dan kos penyelenggaraan yang minimum.

Gambarajah teknologi dari pemaju

Pemaju belum bersedia membuat prototaip bateri panas bumi, teknologinya eksperimental. Terdapat persoalan mengenai keselamatan struktur multilayer semasa turun naik suhu, dan komponen utamanya, germanium, tidak boleh disebut murah. Tetapi ada sifar pelepasan, tidak ada radiasi berbahaya dan, secara teori, sel panas boleh digunakan di mana sahaja terdapat lebihan haba. Sebagai contoh, sebagai "suprastruktur symbiont" pada pelbagai mekanisme penggunaan tenaga yang besar.