Peranti telah dibuat yang mengubah karbon dioksida menjadi bahan bakar cecair yang sangat cekap

Para saintis di Universiti Rice di Houston, Amerika Syarikat, telah mengembangkan cara yang agak mudah dan murah untuk mengubah karbon dioksida menjadi jenis bahan bakar baru. Ini adalah asid formik, yang, walaupun tidak sesuai untuk penggunaan langsung dalam mesin, dapat berfungsi sebagai pembawa hidrogen yang efektif. Hidrogen gas sukar dimampatkan, tetapi dalam komposisi pekat asid formik dapat disimpan seribu kali lebih banyak per unit isipadu bekas.

Pengeluaran dan pemurnian asid formik mempunyai kesukaran tersendiri, jadi kilang untuk menukar CO 2 menjadi pekat dirancang dari awal. Proses teknologi didasarkan pada dua pengetahuan: penggunaan elektrolit pepejal dan penggunaan pemangkin bismut. Elektrolit pepejal dari asas polimer sangat penting kerana, tidak seperti larutan cecair, ia tidak mengandungi kekotoran. Dan ini telah menghilangkan keperluan untuk pemurnian tambahan asid formik.

Adapun bismut, maka, menurut pengarang pengembangan Chuan Xia, jika sebelumnya dihasilkan dalam gram, sekarang mereka telah menemukan cara untuk mendapatkan kilogram logam ini tanpa biaya khusus. Ini membolehkan CO 2 dilewatkan melalui kisi bismut multilayer untuk mengubahnya menjadi molekul bermuatan negatif, format. Ia meresap ke elektrolit, di mana ia bertemu dengan ion hidrogen yang dibebaskan dari tindak balas pemangkin kedua dengan air. Hasilnya ialah kepekatan asid formik 30%.

Eksperimen telah menunjukkan bahawa proses yang serupa dapat mengubah 42% tenaga elektrik menjadi tenaga ikatan kimia. Bukan kecekapan terburuk untuk sistem bahan bakar, dan jika anda mengambil CO 2 secara langsung dari pelepasan ke atmosfera, dan tenaga dari sumber yang boleh diperbaharui, maka teknologi menjadi jauh lebih efektif dari segi kos. Kini para saintis sedang berusaha memodenkan pemasangan untuk belajar bagaimana mendapatkan asid yang lebih tulen.