Jepun menegaskan bahawa air radioaktif dari Fukushima mesti dibuang ke lautan

Menteri Perlindungan Alam Jepun Yoshiaki Harada pada taklimat terakhir mengumumkan tarikh penting - musim panas 2022. Pada masa ini, tidak akan ada ruang kosong untuk kontena dengan air yang tercemar di wilayah Fukushima NPP. Sudah ada lebih dari 1000 daripadanya, masing-masing seribu tan, dan air dari sumber bawah tanah masih datang. Ada satu jalan keluar - untuk membuang sisa radioaktif dan berharap Lautan Pasifik yang luas akan "meneutralkan" mereka.

Pihak berkuasa Jepun menegaskan bahawa mereka telah mempelajari semua kaedah pembersihan air dan tidak menemui jalan penyelesaian lain. Pada tahun 2013, cesium diekstrak dari air yang tercemar dengan bantuan batuan vulkanik zeolit, kemudian disaring dari strontium, tetapi berhadapan dengan masalah tritium. Larut terlalu mudah di dalam air, dan hari ini tidak ada teknologi yang mampu meneutralkan sebilangan besar cecair yang disinari.

Pengkritik, yang diwakili oleh organisasi Greenpeace, segera menjelaskan bahawa teknologinya ada, tetapi mereka tidak murah. Contohnya, kilang Kurion yang menjanjikan, yang berharga $ 1 bilion dan memerlukan beberapa ratus juta dolar setahun untuk beroperasi. Walau bagaimanapun, memandangkan jumlah air radioaktif yang ada, ini semestinya tidak menguntungkan secara ekonomi. Oleh itu, lebih murah dan lebih mudah untuk membina ribuan kolam sarkofagus konkrit di seluruh zon pengecualian sejauh 30 km, tetapi ini juga bukan pilihan.

Apa yang akan berlaku pada persekitaran lautan jika sebilangan besar bahan radioaktif masuk ke dalamnya, tidak ada yang mengira, tetapi kerosakan global akan menjadi astronomi.