Bateri CO2 yang boleh dicas semula sepenuhnya pertama tahan 500 kitaran

Sepasukan jurutera dari University of Illinois di Chicago, Amerika Syarikat, mengumumkan penciptaan bateri karbon dioksida pertama yang boleh dicas semula di dunia. Mereka berjaya menyelesaikan masalah pengumpulan karbon dalam pemangkin, yang sebelumnya struktur sedemikian cepat gagal. Prototaip bateri baru telah berfungsi selama 500 kitaran, dengan kadar sebelumnya 5-10 kitaran.

Pengumpulan karbon mengurangkan aktiviti pemangkin, menghalang penyebaran karbon dioksida dan, di samping itu, memprovokasi penurunan elektrolit dalam keadaan bateri yang dicas. Penyelesaiannya adalah penggunaan bahan baru, iaitu serpihan nano molibdenum disulfide untuk pemangkin katod dan penggunaan jenis elektrolit hibrid baru dari cecair ionik dan dimetil sulfoksida.

Berkat ini, "produk keluaran" karya bateri adalah bahan komposit - karbon termasuk dalam komposisinya, dan tidak dipancarkan dalam bentuk tulennya. Oleh itu, tidak bertindak balas dengan komponen bateri, tidak terkumpul dan tidak mengganggu. Karbon terlibat sepenuhnya dalam proses kitar semula dan oleh itu bateri boleh disebut "karbon-neutral", yang merupakan kunci untuk meningkatkan jangka hayatnya.

Walaupun 500 kitaran pengisian semula sudah baik, teknologinya masih eksperimental dan masih terlalu awal untuk membicarakan penciptaan versi komersial bateri karbon dioksida. Sebaliknya, ini adalah demonstrasi penyelesaian lain untuk masalah lama mengenai apa yang harus dilakukan dengan kelebihan karbon dioksida di atmosfera, bagaimana memanfaatkannya. Mengenai pelaksanaan konsep itu sendiri, bateri seperti itu memang dapat dibuat dalam waktu terdekat.