Simulator penerbangan terbaik di dunia yang direka untuk juruterbang F-35 sahaja

Suatu hari nanti, juruterbang F-35 dari semua negara akan dapat bersatu untuk bersama-sama menjalankan misi maya menggunakan simulator rangkaian. Dan dalam kes ini, mereka akan dilayan oleh Teknologi Pembelajaran Terdistribusi (DMT).

Menurut Defense News, lokasi pertama di mana simulator seperti itu akan digunakan adalah Pangkalan Tentera Udara Nellis di Nevada. Teknologi pembelajaran yang diedarkan sedang dikembangkan oleh Lockheed Martin untuk menggabungkan simulator penerbangan yang tersebar di seluruh dunia menjadi sesuatu yang menyerupai permainan video yang dapat digunakan oleh juruterbang tentera yang aktif untuk berlatih tindakan dalam misi pertempuran sebenar.

Sebab kemunculan DMT adalah kos penerbangan F-35 yang sangat tinggi. Satu jam penerbangan pesawat pejuang ini berharga $ 44, 000. Oleh itu, latihan elemen penerbangan pada simulator menjadi wajib, sementara syarat utamanya adalah realisme maksimumnya.

Pada masa ini, simulator membenarkan empat juruterbang F-35 dari penerbangan yang sama untuk bergabung dalam pertarungan maya. Dengan bantuan DMT, mereka akan dapat menyelaraskan tindakan mereka dengan tindakan juruterbang dari pangkalan lain. Di masa depan, sistem ini dapat dikembangkan untuk merangkumi jenis pesawat lain, misalnya, F-22, F-16 atau E-3 Sentry (pesawat AWACS).

Pangkalan Tentera Udara Nellis akan dilengkapi dengan DMT pada awal tahun 2020, dan kemudian sistem ini akan dikerahkan ke pangkalan lain di seluruh dunia. Namun, ada nuansa kecil: Angkatan Udara AS, Tentera Laut dan Angkatan Laut AS dipersenjatai dengan tiga versi F-35 yang berbeza, yang menjadikannya mustahil bagi mereka untuk turut serta dalam penerbangan maya. Oleh itu, setiap cabang angkatan bersenjata ini akan mempunyai simulator "profil" mereka sendiri.