Tayar Goodyear reCharge akan dapat diperbaiki sendiri

Goodyear terkenal dengan komitmennya terhadap inovasi tayar, tetapi konsep baru melebihi jangkaan. Para pembangun menyajikan tayar reCharge, yang bukan sahaja tidak habis pakai, malah menjadi lebih baik. Dia memperoleh pengalaman dan mengubah dirinya untuk menyelesaikan tugas dengan lebih cekap - tetapi dia tidak melakukannya secara percuma.

Syarikat itu membincangkan konsep sebagai peranti pintar, malah menyerupai makhluk hidup, kerana ia memerlukan "kuasa" - penggunaan bahan habis pakai. Dengan bantuan sensor, tayar menilai tahap pemakaiannya dan menggunakan bahan yang diukur dengan ketat, yang digunakan untuk memulihkan bahagian yang usang. Pengguna hanya perlu menukar kapsul dengan bahan habis pakai, yang hanya dimasukkan ke dalam alur di hub reCharge - tidak ada yang rumit.

Bahan kerja di sini adalah getah sintetik, diperkuat dengan serat yang terbuat dari bahan yang menyerupai sutera labah-labah - sangat tahan lama dan sama ringan. Campuran dalam bentuk cecair dan mengalir melalui saluran mikro dari kapsul ke bahagian luar tayar, di mana ia langsung padat apabila bersentuhan dengan udara. Puncaknya ialah sistem pintar menyebarkan campuran ini secara literal demi setetes, memperbaiki bukan keseluruhan tayar, tetapi hanya kawasan yang bermasalah. Sekiranya anda tidak mengalami kemalangan, bas reCharge boleh digunakan hampir selama-lamanya.

Pengarang konsep tersebut mendakwa bahawa sistem pintar akan dapat menyesuaikan diri dengan gaya pemanduan pemiliknya dan menukar tayar sehingga lebih senang baginya memandu keretanya. Benar, tidak ada yang menentukan sama ada proses pemulihan berlaku semasa dalam perjalanan atau adakah kereta perlu diatur untuk pencegahan. Berapa harga bahan unik untuk tayar, berapa penggunaannya, Goodyear belum melaporkan.