Pengecas USB moden "lebih pintar" daripada komputer di kapal angkasa Apollo 11

Forrest Heller, seorang pembangun perisian yang sebelumnya mengerjakan pengimbas 3D mudah alih Occipital dan kini menjadi pekerja Apple, telah menerbitkan analisis yang menarik. Sekiranya kita menggunakan kekuatan pengkomputeran dari peranti moden yang sederhana seperti modul pengecasan Google 18 W Pixel, Huawei 40 W SuperCharge atau Anker PowerPort Atom PD 2, maka ia akan setanding dengan sumber sistem sistem kapal angkasa misi Apollo. Ini adalah hasil kemajuan teknologi sejak setengah abad yang lalu.

Adalah logik untuk mengharapkan bahawa komputer moden dan rakan sejawatnya, telefon pintar, lambat laun akan melampaui sistem kuno, tetapi pengecasan sederhana? Membandingkan peranti AGC, yang dikembangkan oleh NASA untuk mengautomasikan kawalan dan navigasi di atas kapal angkasa, dan pengecasan USB sejagat, pada pandangan pertama, tidak masuk akal. Di sisi lain, mereka serupa kerana mereka bukan komputer dalam arti harfiah dan hanya menjalankan tugas yang sempit menggunakan sumber yang terhad.

Modul lunar Apollo 11

Modul AGC sepanjang kira-kira satu meter, merupakan salah satu sistem pertama dengan litar bersepadu, tidak mempunyai pemproses yang berasingan, tetapi dilengkapi dengan 5, 600 pintu elektronik yang mampu melakukan hampir 40, 000 pengiraan matematik sederhana setiap saat. Kekerapan operasinya hanya 1.024 MHz berbanding 48 MHz untuk pemproses Cypress CYPD4225 di dalam pengecas Anker PowerPort Atom PD 2. Ia juga mempunyai memori dua kali lebih banyak, tetapi tidak ada set arahan khusus. Menurut Heller, sudah cukup untuk memprogramkan semula hanya 4 caj dari Anker untuk menggantikan AGC lama dan terbang ke bulan dan kembali.

Tetapi ada satu "tapi" dan itu penting. Pengecasan moden tidak mungkin bertahan dari kejatuhan dari 10 m, sementara AGC dirancang untuk bekerja dengan puluhan beban "g" yang berlebihan. Selain itu, dia dapat bekerja dalam keadaan peningkatan radiasi dan masalah lain yang menyertai penerbangan angkasa nyata. Elektronik pengguna seperti itu, bahkan yang paling moden, belum mampu.