Para saintis Singapura telah belajar bagaimana membuat gelang udara yang baik dari tayar lama

Para saintis di Universiti Nasional Singapura sangat kecewa dengan kenyataan bahawa hanya 40% tayar terpakai pergi ke kitar semula, jadi mereka berupaya mencari jalan keluar alternatif untuk masalah ini. Tidak ada rancangan yang jelas, hanya idea - untuk mengasingkan getah dari bahan tayar dan memberikannya bentuk baru. Contohnya, ubah menjadi pangkalan udaragel berpori - struktur selular di mana sel-sel dipenuhi dengan gas.

Sepanjang eksperimen tersebut, para saintis merendam serpihan tayar tipis dalam campuran pelarut "mesra alam" dan air untuk membersihkan getah dari kekotoran. Kemudian larutan itu dicerna sehingga jisim seragam terbentuk, disejukkan hingga -50 ° C dan diliofilisasi dalam ruang vakum selama 12 jam. Keluarannya adalah gel udara yang padat dan ringan.

Tidak seperti jenis aerogel lain, versi berasaskan getah ternyata jauh lebih kuat. Dan setelah lapisan metoksitrimetilsilana digunakan, ia juga menjadi tahan air, yang segera menentukan bidang aplikasi yang menjanjikan - sebagai penyerap untuk mencairkan tumpahan minyak. Sampah kemarin akan membantu anda membuang sampah dan pencemaran jenis lain.

Tetapi yang paling penting, para saintis Singapura senang dengan aspek ekonomi penemuan ini. Pembuatan selembar gelang getah dengan luas 1 sq.m. dan setebal 1 cm memakan masa 12-13 jam dan berharga $ 7. Prosesnya dapat ditingkatkan dengan mudah dan berubah menjadi perniagaan yang menarik secara komersial. Terutama, memandangkan rizab yang sangat besar dan murahnya bahan sumbernya.