Sistem pengecaman terobosan akan membolehkan drone terbang 10 kali lebih pantas dan tidak terhempas

Jurutera dari University of Zurich (Switzerland) telah membentangkan sistem penghindaran perlanggaran drone yang baru - belum ada yang lebih cepat dan tepat di dunia. Mereka berpunca dari kenyataan bahawa kadar reaksi 20-40 milisaat, seperti dalam banyak sistem tanpa pemandu komersial, tidak mencukupi untuk mengatur pergerakan drone terbang berkelajuan tinggi yang selamat. Untuk menunjukkan kemampuan anak mereka, Swiss menggunakan permainan bouncer, mengajar drone untuk menguasai bola yang terbang ke arah mereka.

Masalah dengan masa reaksi drone terhadap rintangan mempunyai dua punca. Pertama, kelajuan pergerakan kenderaan terbang yang tinggi berbanding dengan kenderaan darat. Kedua, daya pengkomputeran yang lemah, kerana sistem on-board tidak mempunyai masa untuk menganalisis keadaan dan mengenali gangguan. Sebagai penyelesaiannya, para jurutera mengganti sensor dengan "kamera acara", meningkatkan kelajuan tindak balas kepada 3.5 milisaat.

Kamera acara beraksi

Kamera acara hanya bertindak balas terhadap perubahan kecerahan piksel individu dalam bingkai dan mengabaikan yang lain, jadi perlu memproses maklumat yang sangat sedikit untuk mengesan objek bergerak dengan latar belakang statik atau tidak aktif. Oleh itu, kadar tindak balas yang tinggi, tetapi semasa eksperimen praktikal ternyata tidak ada drone yang ada atau kamera sendiri yang sesuai untuk tujuan ini. Kelebihan para jurutera Swiss adalah mereka membuat semula kamera dan platform quadcopter, dan mereka mengembangkan algoritma yang diperlukan, sebenarnya, untuk membuat sistem baru.

Semasa bermain bouncer, drone dengan sistem sedemikian dalam 90% kes berjaya mengelak bola, yang dilemparkan ke arah itu pada kelajuan 10 m / s dari jarak hanya 3 m. Dan ini hanya dengan satu kamera, jika ukuran gangguan diketahui terlebih dahulu - dan kehadiran dua kamera membolehkannya mengira semua parameter gangguan dengan tepat dan membuat keputusan yang tepat. Kini para jurutera sedang berusaha memeriksa sistem dalam keadaan bergerak, ketika terbang di laluan yang sukar. Menurut perhitungan mereka, hasilnya, UAV akan dapat terbang sepuluh kali lebih cepat daripada sekarang, tanpa risiko perlanggaran.