Industri komik lebih suka bunuh diri daripada menggunakan digital

Rabu lalu, hari tradisional kedatangan komik segar di kedai AS, ini tidak berlaku buat pertama kalinya dalam beberapa dekad. Wabak COVID-19 telah menyebarkan orang Amerika ke rumah mereka dan menyebabkan penutupan kedai-kedai kecil secara fizikal. Sebilangan besar mereka yang terlibat dalam bentuk apa pun telah bergerak dalam talian, tetapi untuk industri komik ini serupa dengan pengkhianatan tradisi kuno dan sekarang studio dan penerbitan berada di persimpangan jalan - apa yang harus dilakukan?

Pada asalnya, setengah abad yang lalu dan sebelumnya, komik di Amerika Syarikat dijual di gerai surat khabar seperti majalah biasa. Kemudian ada revolusi dan kedai khusus dengan bermacam-macam besar muncul. Kedai dengan cepat berkembang menjadi laman web untuk orang yang berpikiran sama, menjadi tempat berkumpul dan berkomunikasi. Bagi kebanyakan peminat buku komik Amerika, gambar-gambar itu sendiri tidak lebih penting, tetapi kemampuan untuk tinggal di persekitaran ini.

Tetapi komik itu sendiri, salinan fizikalnya, sangat penting. Terutama edisi jarang dan edisi terhad adalah artifak sebenar, koleksi. Mereka tidak pernah didigitalkan dan banyak peminat buku komik tidak akan menerima peralihan digital. Ini akan menghancurkan dan melumpuhkan semua perkara yang hampir suci bagi mereka. Yang paling berani dilakukan oleh beberapa penerbit ialah menambahkan salinan digital ke salinan fizikal sehingga pelanggan dapat memperoleh kandungan dalam beberapa saat dan tidak menunggu komik dihantar ke rumah mereka.

Walau bagaimanapun, wabak coronavirus telah memusnahkan sistem yang ada, kedai-kedai ditutup dan bahkan penghantaran langsung tidak memenuhi keperluan pelanggan. Bagi syarikat gergasi seperti Marvel dan DC, ini tidak menentukan, tetapi jika studio lain memutuskan untuk menggunakan digital di persekitaran baru, kedai tidak mungkin dibuka semula. Dan itu boleh menjadi akhir bagi keseluruhan industri buku komik, sekurang-kurangnya dalam formatnya sekarang.