Mereka belajar bagaimana mengubah sampah plastik menjadi komponen bateri dengan mudah dan murah

Reka bentuk bateri lithium-ion yang paling biasa sudah sukar diperbaiki, tetapi para saintis melihat potensi besar dalam mencari bahan baru untuk komponennya. Pencarian ini membawa para saintis dari Universiti Purdue (AS) ke bahan disodium terephthalate. Baru-baru ini, mereka berjaya menguji teknologi mendapatkannya dari botol plastik biasa.

Disodium terephthalate adalah bentuk polyethylene terephthalate atau PET yang terbuat dari kebanyakan botol sekali pakai komersial. Maksudnya, terdapat sejumlah besar bahan mentah dalam bentuk simpanan sampah di planet ini. Persoalannya ialah bagaimana mengitar semula dengan cepat dan murah - dan jawapannya dijumpai dalam penggunaan radiasi gelombang mikro.

Para saintis Amerika menghancurkan plastik menjadi serpihan kecil, dan kemudian mendedahkannya kepada radiasi gelombang mikro selama 120 saat. Akibatnya, serpihan dipanggang menjadi sejenis "bunga" dari banyak kelopak, dengan bentuk disodium terephthalate, yang sesuai untuk membuatnya dari anoda bateri lithium-ion. Penulis pengembangan menekankan bahawa mereka menggunakan analog gelombang mikro isi rumah, dan oleh itu kos proses pemprosesan plastik hampir dengan sifar.

Disodium terephthalate mempunyai ciri elektrokimia yang jauh lebih baik daripada campuran grafit dan tembaga, yang kini digunakan untuk membuat anod bateri. Dan ini adalah bahan yang mesra alam, walaupun jenis plastik, tetapi tidak beracun dan boleh dikitar semula sepenuhnya. Walaupun ia adalah PET yang murah, tidak ada yang berminat dengannya, tetapi membuat bateri adalah perkara yang sama sekali berbeza. Ini menjanjikan keuntungan dan dapat merangsang kitar semula sampah global di planet ini.