Teknologi kabus elektrik akan membenarkan pelapisan objek yang paling kompleks

Profesor Jonathan P. Singer dari Universiti Rutgers di New Jersey (AS) telah mengembangkan teknologi untuk melapisi struktur tiga dimensi kompleks di seluruh kawasan mereka. Ia dapat digunakan untuk pewarnaan produk yang sederhana (termasuk yang dicetak pada pencetak 3D), dan untuk memprosesnya dengan bahan khas. Nama teknologi yang berfungsi adalah "kabut elektrik".

Sebagai asasnya, Profesor Singer mengambil kaedah cat elektrospray yang terkenal, di mana cecair di pintu keluar dari muncung pencetak 3D dihancurkan menjadi banyak tetes dan melewati medan elektromagnetik. Titisan akan dikenakan cas, dan dengan itu sifatnya tertarik ke permukaan, di mana ia ditahan lebih jauh kerana sifat pelekat cat itu sendiri. Keanehan metode ini adalah aliran titisan dapat diarahkan pada sudut yang berbeda dari muncung untuk mencapai titik di mana cat tidak dapat disampaikan dengan aliran langsung.

Pemasangan penyanyi dan bukannya aliran cat membuat penggantungan, awan atau kabut, yang juga terdiri daripada zarah cat yang dicas, hanya sekarang mereka mengisi kelantangan tiga dimensi yang masuk ke dalamnya. Sekiranya struktur cetakan 3D bertingkat kisi, tetesan akan menembus jauh ke dalamnya dan menetap di seluruh kawasan yang ada. Mereka membentuk filem polimer yang cukup kuat untuk mengekalkan bentuknya walaupun pangkalannya sendiri berubah bentuk. Harta ini telah disahkan dengan mengisi dan mengeringkan struktur hidrogel berwarna.

Kini pasukan profesor sedang mengerjakan peranti peralihan atau jenis muncung baru untuk pencetak 3D konvensional, supaya mereka bukan sahaja dapat mencetak, tetapi juga melukis objek. Pada masa yang sama, pengembangan lapisan dengan sifat yang berbeza sedang dijalankan - hanya mengecat struktur kompleks tidak mencukupi, anda perlu belajar bagaimana memberi mereka kualiti berguna baru.