Teknologi SEG baru mengeluarkan tenaga dari gabungan cahaya dan bayangan

Para saintis dari Universiti Nasional Singapura telah mengembangkan teknologi SEG, yang membuka arah baru dalam pengembangan panel fotovoltaik. Alih-alih berusaha menangkap cahaya sebanyak mungkin, sistem ini menggunakan kombinasi kawasan permukaan yang diterangi dan berlorek. Ini bukan sahaja menghilangkan pergantungan pada cuaca, tetapi juga membolehkan anda membuat jenis pengesan gerakan baru.

Secara struktural, panel SEG sangat mirip dengan photocell suria, hanya lebih mudah - plat silikon yang dilapisi dengan emas diletakkan di atas substrat plastik. Mereka sangat sensitif terhadap cahaya dan dapat mengisi cas dalam keadaan cahaya dan gelap, tetapi casnya kecil. Tetapi perbezaan potensi antara kawasan terang dan gelap sangat ketara, yang menghasilkan voltan dan berfungsi untuk menghasilkan arus elektrik.

Untuk menjana tenaga, panel seperti itu perlu diterangi sebahagiannya dan sebahagiannya gelap, idealnya dalam nisbah kawasan 1: 1. Ini memastikan pengeluaran tenaga yang seragam dan membolehkan panel sedemikian menghasilkan tenaga dua kali lebih banyak daripada analog, yang sepenuhnya terdedah kepada cahaya. Oleh kerana bayangan dapat dibuat secara artifisial, tidak menjadi masalah untuk merancang sistem yang dapat menjaga keseimbangan bayang-bayang ketika fluks bercahaya berubah pada siang hari.

Satu lagi bidang aplikasi panel SEG yang menarik ialah pengesan gerakan. Sekiranya panel diletakkan di koridor cahaya, ia akan menghasilkan sejumlah kecil tenaga. Tetapi begitu bayangan dari orang yang lewat jatuh di atasnya, generasi akan meningkat dengan mendadak, yang akan menjadi isyarat untuk sistem keselamatan. Yang tinggal hanyalah memikirkan bagaimana cara mengganti emas yang mahal sehingga sistem seperti itu tersebar luas.