Topeng kematian Henry VII membantu mengembalikan penampilan sebenarnya

Sebagai sebahagian daripada projek My Colorful Past, pemulih Matt Lofrey melakukan penyusunan semula terperinci mengenai penampilan Raja Inggeris Henry VII. Dia menganggap sebagai boneka, yang disimpan di Westminster Abbey, dan menurut legenda dibuat berdasarkan topeng kematian raja. Ini dibezakan oleh tahap perincian dan realisme yang tidak biasa untuk produk kuno seperti itu, tetapi ia mempunyai sejumlah kekurangan, yang mana pemulihan digital bertujuan untuk memperbaiki.

Telah diketahui bahawa Henry VII meninggal pada 21 April 1509, setelah menghabiskan sekitar tiga puluh tahun di takhta. Pada zaman itu, raja adalah seorang lelaki berusia 53 tahun yang menderita asma dan gout dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dan oleh karena itu topeng yang menggambarkan seorang lelaki kurus pada usia sama sekali tidak mengejutkan. Sebaliknya, ini adalah kes yang jarang berlaku ketika bekas subjek tidak suka dengan bekas guru dan mengekalkan penampilannya "apa adanya."

Kerja Lofri mengambil masa dua bulan dan memerlukan penggunaan teknologi fotogrametri dan pembetulan warna manual. Pembinaan model tiga dimensi tidak sukar, berkat kualiti manekin, tidak ada masalah dengan pemilihan warna yang betul. Kerosakan sebenarnya adalah kecacatan pada mata kanan dan alis kanan manekin yang tidak jelas. Ini mungkin akibat trauma pada orang yang masih hidup, dan akibat dari kerosakan pada topeng itu sendiri dalam proses penciptaan atau penyimpanan.

Oleh kerana tidak ada jawapan, artis memutuskan untuk meninggalkan semua cacat di tempatnya, sebagai penghormatan kepada tuan kuno. Selain itu, wajah seperti itu kelihatan lebih menarik dan "hidup". Soalan terakhir: pada manekin, wajah raja halus, tidak ada jejak tumbuh-tumbuhan di atasnya, yang dengan mudah dijelaskan oleh kesukaran membuat topeng lilin. Tetapi pada masa itu, lelaki tanpa kecuali memakai janggut. Raja mungkin tidak terkecuali, dan janggut kecil ditambahkan kepadanya.