Para saintis telah membongkar rahsia kubah Renaissance yang menyokong diri

Dalam kajian bersama oleh Princeton University dan University of Bergamo, para saintis telah mengenal pasti kaedah kejuruteraan untuk mendirikan kubah batu yang menyokong diri sebagai ciri Renaissance Itali. Objek kajian adalah kubah terkenal di Katedral Santa Maria del Fiore di Florence. Kami bercakap mengenai teknologi peletakan batu bata abad pertengahan semasa pembentukan kubah - kaedah loxodrome berganda.

Batu yang menggunakan kaedah double loxodrome (dalam gambar di atas) terdiri dari baris batu bata yang diletakkan secara menegak, yang, seperti itu, berpusing ke bahagian atas kubah, sementara ruang di antara mereka dipenuhi dengan batu bata yang diletakkan secara mendatar.

Sebenarnya, setiap baris batu bata mencipta elemen struktur yang dikenali sebagai lengkungan rata yang mencengkam dan memampatkan bata dalam, mengagihkan beban secara merata ke seluruh struktur.

Untuk mengetahui perincian ini, analisis komputer yang terperinci telah dilakukan, dengan mempertimbangkan kekuatan bertindak, hingga ke bata individu, dan menjelaskan bagaimana keseimbangan mereka dicapai. Untuk melakukan ini, para saintis menggunakan Discrete Element Method (DEM), dengan mana mereka menganalisis struktur pada pelbagai peringkat dan tahap pembinaan. Ujian ini tidak hanya menguji mekanik struktur, tetapi juga memungkinkan untuk mencipta kaedah pembinaan.

Para saintis mendakwa bahawa teknik tukang abad pertengahan dapat diterapkan dengan jayanya dalam pengembangan kaedah pembinaan moden menggunakan robot.

Katedral Santa Maria del Fiore