"Norimaki synthesizer" Jepun mensimulasikan rasa hidangan apa pun

Universiti Meiji (Jepun) telah mengembangkan teknologi untuk mensimulasikan rasa sewenang-wenangnya. Peranti itu, yang disebut Norimaki synthesizer, berinteraksi secara langsung dengan bahasa manusia. Dengan analogi dengan paparan skrin sentuh, sentuhan lidah dan permukaannya penting di sini, tanpanya penghasilan deria rasa tidak mungkin dilakukan.

Idea paparan gustatory berkembang dari reka bentuk paparan visual, di mana gambar warna kompleks terbentuk hanya dari tiga warna asas - merah, hijau dan biru. Terdapat lima komponen seperti itu pada synthesizer rasa - mereka bertanggungjawab untuk rasa manis, pahit, masin, masam dan umami. Mereka dipaparkan dalam bentuk batang gel, yang aktiviti bergantung pada arus elektrik yang dibekalkan kepada mereka.

Menurut Khomei Miyashita, seorang penyelidik di Universiti Meiji, intensiti kesan gel pada selera lidah berbeza pada jarak yang sangat luas, yang membolehkan anda menggabungkan parameter secara fleksibel untuk mewujudkan rasa sewenang-wenang. Sebagai contoh, anda dapat secara konsisten menunjukkan bagaimana nasi yang dimasak di bawah asin berbeza dengan nasi yang terlalu masin. Atau simulasi rasa yang tidak pernah dialami seseorang sebelum ini, hanya dengan memilih parameter yang tepat untuk setiap batang.

Dalam ujian, synthesizer berjaya menipu selera semua subjek ujian. Ketika batang gel dibungkus dengan rumput laut kering tanpa rasa untuk menambahkan sensasi bertekstur pada makanan, para peserta mempunyai ilusi sepenuhnya bahawa mereka sedang makan sayur acar. Pengarang pengembangan melihat ini sebagai peluang bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan - mereka boleh makan roti rendah kalori, tetapi pada masa yang sama menikmati rasa makanan kegemaran mereka.