Para saintis telah menerima tenaga Matahari dalam keadaan makmal

Selama beberapa tahun sekarang, para penyelidik di Laboratorium Nasional Livermore di California telah berusaha mencipta semula peleburan nuklear, proses di mana matahari menghasilkan tenaga. Sejak 2010, tidak ada banyak hasil, tetapi baru-baru ini para saintis telah melakukan yang mustahil.

Profesor Omar Harikane menerbitkan laporan di mana dia mengatakan bahawa pasukannya dapat melakukan reaksi peleburan nuklear buatan dengan kecekapan positif. Lebih-lebih lagi, sintesis yang tidak berubah menjadi bom hidrogen - yang sangat baik, kerana jika tidak, makmal hanya akan dihapuskan dari muka Bumi. Memanfaatkan kekuatan merosakkan sebagai sumber tenaga hijau adalah salah satu tugas sains yang paling mencabar.

Dr. Harikein dan rakan-rakannya berjaya mencapai hasil positif berkat rangkaian 192 laser berkuasa tinggi dengan kekuatan 500 trilion watt. Tenaga laser difokuskan pada sfera kecil yang dipenuhi dengan campuran deuterium dan tritium. Hasil daripada kesan pada titisan bahan bakar kriogenik dengan tenaga 1, 9 MJ, reaksi peleburan nuklear muncul dengan pembebasan lebih banyak tenaga daripada yang dibelanjakan - untuk pertama kalinya dalam sejarah umat manusia.

Walaupun sepertinya saintis telah menemui Holy Grail dari tenaga yang tidak habis-habisnya, itu tidak sepenuhnya benar. Adalah lebih tepat untuk mengatakan bahawa pusat pemeriksaan penting telah dilalui. Satu langkah lagi di mana tindak balas pelakuran sebenarnya akan menghasilkan tenaga yang cukup untuk mengimbangi operasi laser. Kini tindak balas hanya menghasilkan lebih banyak tenaga daripada yang diserap.

Oleh itu, jika anda menunggu kemunculan sumber tenaga tak terbatas murni dari bintang makmal, anda perlu menunggu lebih lama. Walaupun begitu, para saintis telah menjadi satu langkah lebih dekat ke matlamat akhir dan penuh dengan keyakinan.