Kenya memerangi wabah belalang gurun dengan aplikasi

Akhir tahun lalu, kerana cuaca basah di Afrika Timur, sejumlah besar Desert Locusts muncul. Segerombolan serangga dapat menempuh perjalanan hingga 150 km sehari, dan di Kenya dikira puncak bahaya bagi wilayah mereka akan terjadi pada pertengahan bulan Julai. Pengawal perosak mempunyai masa untuk bayi belalang membesar untuk menggunakan racun perosak, tetapi sumbernya sangat terhad.

Masalah utama dalam kawalan belalang adalah tidak membuang masa. Orang Kenya tidak berpeluang membanjiri semua ladang dengan racun, pembasmi beroperasi dalam kumpulan kecil, merawat kelompok serangga terbesar. Sekiranya mereka kehilangan salah satu daripadanya dan belalang tumbuh, ambil sayapnya dan membentuk kawanan, pertarungan itu boleh dianggap kalah. Tetapi bagaimana untuk menentukan dengan tepat di mana menghantar orang dengan bahan kimia?

Christopher Achilo adalah pengakap dalam layanan baru di bawah pemerintahan Kabupaten Turkana, yang tugasnya adalah mencari kawanan belalang. Terdapat begitu banyak serangga sehingga anda tidak dapat melihat pokok dan semak di mana mereka duduk di belakangnya. Adalah tidak realistis untuk menentukan jumlah dan bahaya kesesakan itu dengan mata, jadi dia menggunakan aplikasi telefon pintar E-Locust. Dengan pertolongannya, Christopher mengambil gambar setiap kluster dan mengirimkan data ke pusat pemprosesan di Lodwar, pusat pentadbiran Turkana.

Di sana, di pusat, pakar mempelajari data dari pengakap dan menyusun jadual untuk memproses kelompok yang dikesan. Pada bulan Jun, mereka telah mengusahakan 30.830 hektar tanah, di mana 8.500 hektar dari udara. Sekiranya ini tidak dilakukan, belalang akan mula memakan segala yang ada di jalannya, mengumpul dari setiap petak. km sehari makanan lebih daripada cukup untuk 35, 000 orang.