Teknologi baru akan membolehkan robot melihat kabut dan asap tebal

Para saintis dari Universiti Stanford (AS) telah mengemukakan algoritma baru untuk menganalisis tingkah laku foton, yang membolehkan anda mengenali objek yang tersembunyi di sebalik rintangan yang boleh ditembus. Bisa kabut, hujan lebat, salji salju atau jerebu, dan busa digunakan untuk menguji teknologi di makmal. Sinar laser tidak dapat melewati media seperti itu tanpa herotan, jadi peranti tidak dapat mengenali objek di belakangnya, tetapi algoritma baru mengubah segalanya.

Teknologi ini didasarkan pada prinsip lama yang terkenal dari tomografi difus confocal, yang mana beberapa bahagian foton dijamin melewati tirai. Masalahnya ialah jumlah mereka tidak diketahui sebelumnya, dan sepanjang jalan mereka dapat menyimpang, jadi hasilnya adalah gambaran yang agak kacau yang perlu dianalisis dengan betul. Terdapat kaedah yang berbeza untuk ini - misalnya, dengan merujuk kepada foton balistik, dan saintis Amerika telah mencadangkan yang lain - menurut mereka, kaedah yang paling maju yang ada sekarang.

Perincian belum didedahkan, tetapi diketahui bahawa semasa eksperimen, sistem ini dapat memperoleh gambaran tepat mengenai objek yang disembunyikan oleh lapisan busa setebal 2.5 cm. Seperti yang dinyatakan oleh anggota pasukan penyelidik, jurutera elektrik David Lindell, mereka berjaya mengumpulkan semua foton yang tersebar untuk mengembalikan gambar asalnya. Tetapi dalam format sekarang, proses ini memerlukan waktu dari satu minit hingga satu jam, jadi terlalu awal untuk menerapkan teknologi dalam praktiknya.