Kita dapat mencegah banyak ikan paus mati hanya dengan mendengar mereka menyanyi.

Para saintis Amerika telah membuat inisiatif untuk memantau pergerakan ikan paus di lepas pantai California untuk meminimumkan perlanggaran haiwan dengan kapal. Di Selat Santa Barbara, puluhan kejadian serupa dicatatkan setiap tahun, dan sering dengan hasil yang membawa maut. Dan agar tidak membuang banyak sumber daya, ahli biologi mencadangkan hanya mendengar nyanyian ikan paus, dan mereka sendiri akan memberitahu anda kapan dan ke mana mereka pergi.

Kitaran tahunan tradisional untuk ikan paus biru merangkumi dua tempoh migrasi, dari perairan utara ke pesisir Amerika Tengah dan sebaliknya. Pada musim panas, ikan paus banyak memakan krill dan menambah berat badan untuk mempersiapkan musim pembiakan. Mereka saling memberitahu melalui nyanyian di mana keadaan makan yang terbaik, yang memberi peluang kepada para saintis untuk meramalkan di mana kumpulan ini atau kumpulan itu akan bergerak pada siang hari.

Penyelidik di Universiti Stanford telah merakam dan mendekripsi nyanyian ikan paus selama lima tahun, membandingkan data ini dengan maklumat dari pelacak GPS, sonar dan sensor lain. Mereka mendapati bahawa semasa ikan paus tinggal di satu tempat dan memberi makan, jantan-jantan menyanyi dengan ketat pada waktu malam, dan betina diam-diam mendengar suara mereka. Tetapi apabila tiba masanya untuk berhijrah, ikan paus mula menyanyi pada waktu siang, dan ini boleh berlaku secara tiba-tiba.

Penting untuk tidak melewatkan isyarat ini, kerana dengan jelas menunjukkan bahawa sekumpulan haiwan besar bergerak. Mengetahui di mana dan kapan ikan paus bermula akan memudahkan pemerhati untuk melacak laluan mereka untuk memberikan cadangan untuk pengurusan lalu lintas di wilayah tersebut. Pembiakan ikan paus dan kapal di laut tidak begitu sukar jika anda mendengar apa yang dinyanyikan oleh raksasa laut.