Penterjemah AI MIT menguraikan teks dalam bahasa yang telah lama hilang

Di Massachusetts Institute of Technology, algoritma telah dikembangkan yang membolehkan anda membuat penterjemah AI yang mengkhusus dalam salah satu bahasa yang hilang. Ini adalah kata-kata pepatah dan dialek yang tidak ada yang bercakap lama, yang hanya tinggal beberapa catatan, tetapi hampir tidak ada maklumat mengenai sintaks, tatabahasa dan kosa kata. Ahli bahasa manusia dalam situasi seperti ini tidak mempunyai cukup data untuk digunakan, tetapi AI mampu menghasilkan serpihan yang hilang dan membaca prasasti kuno.

Penulis perkembangan itu adalah Profesor Regina Barzilai dan pelajar siswazah Jaming Luo, yang tahun lalu menerbitkan perkembangan mengenai menguraikan bahasa Ugaritik dan Linear B. Mereka meneruskan dari fakta bahawa yang pertama adalah perkembangan evolusi bahasa Ibrani, dan bahasa Yunani dianggap "nenek moyang" yang terakhir. AI baru akan dapat memilih bahasa secara bebas yang berkaitan dengan apa yang hendak diuraikan, dan mempelajarinya melalui hubungan ini.

Linguistik sejarah menunjukkan dengan jelas bahawa semua bahasa berkembang mengikut corak tertentu. Sebagai contoh, kerana kedekatan mendengar bunyi "b" dan "n", mereka pasti akan keliru ketika mencipta perkataan baru. Tetapi membingungkan "b" dan "k" tidak mungkin berfungsi, walaupun "Baal" dengan mudah berubah menjadi "Baal". Mengetahui corak seperti itu dan memiliki bahasa yang terkenal sebagai asas, AI akan dapat mensimulasikan banyak pilihan untuk pembentukan beberapa kata dari yang lain. Dengan menganalisis model-model ini, sistem akan membina "reka bentuk" bahasa yang paling masuk akal yang dapat dituturkan orang.

Eksperimen pertama dengan algoritma membuktikan kebenaran para saintis yang berpendapat bahawa bahasa Iberia tidak berkaitan dengan bahasa Basque. Kini pengembangan modul untuk menganalisis kandungan semantik bahasa sedang berjalan sehingga AI dapat menonjolkan kata kunci dan mencarinya dalam konteks. Contohnya, jika terdapat nama komandan yang tidak dapat dibaca, tetapi tempat dan masa pertempuran ditunjukkan, AI akan dapat menemui peristiwa ini di antara sejarah yang terdahulu dan dengan demikian dapat mengetahui nama pahlawan tersebut.