Kapal terkecil di dunia akan membantu para saintis mengkaji pergerakan bakteria

Kapal Benchy berukuran sekitar 30 mikron, yang hanya 2/3 ketebalan rambut manusia, atau enam kali ukuran sel bakteria. Kapal ini dibuat oleh pekerja Universiti Leiden (Belanda), dan galangan kapal - mikroprinter 3D.

Dengan dimensi mikroskopik seperti itu, semua perincian kapal kelihatan sempurna, termasuk struktur kapal dan jambatan kapten. Tujuan membuat kapal yang tidak biasa adalah untuk memahami bagaimana mikroorganisma, misalnya, bakteria, bergerak dalam medium cecair.

Benchy menggunakan mikroprinter 3D komersial berdasarkan teknologi 2PP, juga dikenali sebagai pempolimeran dua-foton, untuk mencetak. Dengan pertolongannya, objek 3D terbentuk di dalam tetesan bahan yang padat apabila disinari dengan laser berketepatan tinggi.

Menurut anggota pasukan Leiden, mereka mencetak kapal mikro hanya kerana mereka dalam suasana hati yang baik, tetapi selain itu, mereka membuat beberapa objek yang lebih spesifik. Contohnya, menggunakan pencetak yang sama, mereka membuat spiral mikro dengan diameter kurang dari satu mikron. Dengan bantuannya, saintis dapat mengukur kelajuan dan lintasan pergerakan beberapa jenis zarah.