Para saintis menggunakan alat pembersih vakum robot, menjadikannya alat pengintip yang berkesan

Pencipta elektronik pengguna "pintar", kemungkinan besar, bahkan tidak menyangka bahawa banyak anak otak mereka suatu hari nanti akan menjadi mangsa mudah bagi penggodam yang dapat mengubahnya menjadi alat pengintipan.

Sekumpulan penyelidik, dengan penyertaan Nirupam Roy, penolong profesor sains komputer di University of Maryland, berjaya menggodam sistem laser navigasi pembersih vakum robot. Kemudian mereka memproses maklumat yang diekstrak daripadanya dengan bantuan AI, setelah itu mereka memulihkan ucapan orang yang berada di sebelah robot dan mengira program TV yang beroperasi di ruangan ini.

Para saintis mendapati bahawa dengan mana-mana peranti yang menggunakan teknologi pengesanan dan jarak jauh (kita berbicara mengenai lidar), adalah mungkin untuk menangkap suara - walaupun tanpa menggunakan mikrofon. Pada masa yang sama, lidar adalah bahagian penting dalam sistem navigasi - ia membantu pembersih vakum robot untuk mengelakkan halangan dalam prosesnya.

Dalam kajian ini, pakar keselamatan maklumat menyatakan bahawa peta navigasi pembersih vakum seperti itu sering disimpan di awan, yang menjadikan maklumat ini mudah diserang oleh penyusup - misalnya, mereka dapat digunakan untuk menganggarkan ukuran rumah dan tahap pendapatan pemilik robot.

Roy dan pasukannya berusaha untuk mengetahui apakah lidar tersebut mampu membawa ancaman yang berpotensi sebagai alat pendengaran. Gelombang bunyi diketahui menyebabkan getaran lemah pada objek berdekatan. Sebaliknya, getaran ini menyumbang kepada perubahan kecil dalam cahaya yang dipantulkan dari objek.

Pada tahun 1940-an, agensi perisikan mula menggunakan mikrofon laser yang mampu mengubah getaran seperti suara. Namun, untuk pengoperasiannya, diperlukan sinar laser yang diarahkan, yang dipantulkan dari permukaan rata, khususnya, dari tingkap tingkap.

Dengan meretas komputer di dalam mesin pembersih vakum, para jurutera menunjukkan kemampuan untuk memanipulasi sinar laser dan menghantar maklumat yang diterima ke PC mereka melalui Wi-Fi, tanpa menimbulkan masalah untuk sistem navigasi peranti itu sendiri.

Para penyelidik menjalankan isyarat yang diterima melalui algoritma pembelajaran mendalam yang dilatih untuk mengenali suara manusia atau mengenal pasti urutan muzik dari rancangan TV. Sistem komputer, yang dijuluki LidarPhone, dapat mengenal pasti dan mengaitkan serpihan perbualan dengan ketepatan 90%. Dia juga mengenal pasti rancangan TV dari rakaman minit dengan ketepatan yang sama.